Rusia Kutuk Undangan NATO ke Finlandia dan Swedia

Kamis, 30 Juni 2022 - 04:55 WIB
loading...
Rusia Kutuk Undangan NATO ke Finlandia dan Swedia
Rusia kutuk undangan NATO ke Finlandia dan Swedia. Foto/Ilustrasi
A A A
MOSKOW - Para pejabat Rusia bereaksi dengan kemarahan terhadap tawaran keanggotaan NATO ke Finlandia dan Swedia . Mereka menyebutnya sebagai upaya "mengganggu stabilitas" yang akan meningkatkan ketegangan di kawasan itu.

"Kami mengutuk tindakan Aliansi Atlantik Utara yang tidak bertanggung jawab yang merusak arsitektur Eropa, atau apa yang tersisa darinya," kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov.

"Saya sangat ragu apakah periode mendatang akan tenang bagi tetangga kami di Eropa utara," tambahnya seperti dikutip dari The Guardian, Kamis (30/6/2022).

Keputusan itu menyusul invasi Rusia ke Ukraina, yang telah mendorong tetangga Rusia untuk mengajukan diri ke NATO untuk jaminan keamanan tambahan. Beberapa orang mengatakan bahwa Rusia akan menargetkan negara-negara di Eropa timur dan utara yang telah mengutuk perang dan bergabung dengan upaya bantuan dan sanksi internasional.

Para pejabat Rusia telah mengabaikan argumen bahwa mereka harus disalahkan atas perluasan NATO yang didorong oleh invasi, serta keputusan NATO untuk mengerahkan pasukan siap tempur tambahan yang kuat di sisi timurnya.

Baca juga: NATO Tambah Jumlah Pasukan Reaksi Cepat hingga 300 Ribu Personel

“Pada akhirnya, (Finlandia dan Swedia) akan mendelegasikan beberapa kedaulatan politik dan pertahanan asing mereka ke Washington dan apa yang disebut mitra senior NATO lainnya,” kata Ryabkov, menyebutnya “penutup” untuk “niat agresif” aliansi tersebut terhadap Rusia.

“Konsep strategis baru akan diadopsi, dan Rusia akan ditetapkan sebagai ancaman bagi aliansi. Ini tidak ada hubungannya dengan kehidupan nyata; aliansi itulah yang menjadi ancaman bagi kita,” ia menambahkan.

Sebuah komunike yang diterbitkan pada pertemuan puncak NATO di Madrid mengatakan bahwa aksesi Finlandia dan Swedia akan membuat mereka (sekutu) lebih aman, NATO lebih kuat dan kawasan Euro-Atlantik lebih aman".

Namun di Rusia, berita itu disambut dengan dingin.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1134 seconds (10.101#12.26)