Taiwan Tolak Keluhan Filipina Soal Latihan Menembak di Laut China Selatan

Rabu, 29 Juni 2022 - 21:15 WIB
loading...
Taiwan Tolak Keluhan Filipina Soal Latihan Menembak di Laut China Selatan
Taiwan Tolak Keluhan Filipina Soal Latihan Menembak di Laut China Selatan. FOTO/Arab News
A A A
TAIPEI - Taiwan pada Rabu (29/6/2022) menolak keluhan Filipina tentang latihan tembakan langsung di sekitar pulau yang dikuasai Taiwan, jauh di Laut China Selatan . Taiwan mengaku memiliki hak untuk melakukannya dan selalu memberikan peringatan tentang latihannya.

Sebelumnya pada Selasa (28/6/2022) malam, Departemen Luar Negeri Filipina, dalam sebuah pesan di Twitter, mengajukan “keberatan keras atas latihan tembakan langsung yang melanggar hukum” yang akan dilakukan oleh Taiwan minggu ini di sekitar pulau, yang dikenal secara internasional sebagai Pulau Aba.

Baca: Diusik 29 Pesawat China Termasuk Bomber Nuklir, Taiwan Kerahkan Jet Tempur dan Sistem Rudal

Taiwan menyebut pulau itu Taiping dan Filipina menyebutnya Pulau Ligaw. Departemen Luar Negeri Filipina mengatakan pulau itu milik Filipina. “Aktivitas ilegal ini meningkatkan ketegangan dan memperumit situasi di Laut China Selatan,” sebut pernyataan Deplu Filipina, seperti dikutip dari Reuters.

Sementara Kementerian Luar Negeri Taiwan mengatakan dalam sebuah pernyataan, bahwa pulau itu adalah bagian dari wilayah Republik China - nama resmi Taiwan - dan menikmati semua hak yang relevan yang diberikan oleh hukum internasional.

“Negara kami berhak melakukan latihan rutin di Pulau Taiping dan wilayah maritim terkait. Untuk memastikan keselamatan lalu lintas maritim dan kapal penangkap ikan yang beroperasi di wilayah maritim yang berdekatan, kami memberi tahu negara-negara kawasan terkait terlebih dahulu sebelum setiap latihan tembakan langsung,” sebut pernyataan Kemenlu Taiwan.

Baca: Ini Dampak Nyata Jika China Serang Taiwan, Lebih Ngeri dari Perang Rusia

Pulau Aba adalah fitur terbesar di Kepulauan Spratly, pengelompokan pulau dan fitur lainnya juga diklaim, seluruhnya atau sebagian, oleh Cina, Filipina, Vietnam, Malaysia dan Brunei.

Filipina biasanya mengeluh paling keras tentang aktivitas China di Laut China Selatan, termasuk apa yang dikatakan Manila sebagai penangkapan ikan ilegal.

Filipina, seperti kebanyakan negara, tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan Taiwan, tetapi ada hubungan budaya dan ekonomi yang erat dan Taiwan adalah rumah bagi sekitar 160.000 orang Filipina, kebanyakan dari mereka adalah pekerja migran.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2445 seconds (11.252#12.26)