Keberatan Dicabut, Turki Restui Finlandia dan Swedia Jadi Anggota NATO

Rabu, 29 Juni 2022 - 05:29 WIB
loading...
A A A
Ini berarti para pemimpin Swedia dan Finlandia akan dapat menghadiri KTT NATO pada hari Rabu dan Kamis sebagai undangan, yang berarti bahwa kedua negara itu berada di jalur yang kokoh menuju keanggotaan penuh, hanya dengan ratifikasi oleh negara-negara anggota. Itu dianggap sebagai langkah teknis.

Turki telah mengatakan akan memblokir aplikasi Swedia dan Finlandia kecuali menerima jaminan yang memuaskan bahwa negara-negara Nordik bersedia untuk mengatasi apa yang dianggapnya sebagai dukungan untuk kelompok Kurdi yang ditunjuk sebagai organisasi teroris, khususnya Partai Pekerja Kurdistan (PKK).

Karena NATO beroperasi dengan konsensus, adalah mungkin bagi satu negara dalam aliansi militer berkekuatan 30 negara itu untuk memblokir aplikasi, memberikan pengaruh kepada Ankara ketika kedua negara berusaha untuk bergabung awal tahun ini.

Kantor Erdogan mengatakan Turki mendapatkan apa yang diinginkannya dari Swedia dan Finlandia sebelum menyetujui untuk mendukung upaya mereka untuk bergabung dengan NATO.

“Turki telah membuat keuntungan yang signifikan dalam perang melawan organisasi teroris,” bunyi pernyataan Turki.

Baca juga: Rusia Warning NATO: Usik Crimea Bisa Sebabkan Perang Dunia III

“Turki mendapatkan apa yang diinginkannya,” pernyataan itu menambahkan.

Teks memorandum yang ditandatangani oleh ketiga pemimpin itu mengatakan bahwa Finlandia dan Swedia akan “meluaskan dukungan penuh mereka” ke Turki dalam masalah keamanan nasional.

Negara-negara Nordik mengatakan mereka mengkonfirmasi bahwa PKK adalah organisasi terlarang dan, dalam konsesi utama, tidak akan memberikan dukungan kepada partai Persatuan Demokratik Kurdi Suriah (PYD) dan kelompok Unit Perlindungan Rakyat (YPG) yang telah aktif di memerangi ISIS di Suriah.

Finlandia dan Swedia menegaskan dalam kesepakatan itu tidak ada embargo senjata nasional yang berkaitan dengan penjualan ke Turki dan ketiga negara mengatakan mereka akan bekerja sama dalam permintaan ekstradisi.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1417 seconds (10.55#12.26)