Saudi Siapkan Rp145,8 Miliar untuk Atasi Ancaman Kapal Tanker yang Tenggelam

Minggu, 12 Juni 2022 - 17:45 WIB
loading...
Saudi Siapkan Rp145,8 Miliar untuk Atasi Ancaman Kapal Tanker yang Tenggelam
Saudi Siapkan Rp145,8 Miliar untuk Atasi Ancaman Kapal Tanker yang Tenggelam. FOTO/Maxar
A A A
RIYADH - Arab Saudi menawarkan kontribusi USD10 juta (Rp145,8miliar) untuk menghadapi ancaman yang ditimbulkan pada kapal tanker minyak Safer di lepas pantai Yaman. Hal itu diumumkan badan bantuan pemerintah, KSRelief, Minggu (12/6/2022).

“Arab Saudi selalu mendukung upaya PBB untuk menghadapi dan menghindari potensi ancaman ekonomi, kemanusiaan, dan lingkungan yang dapat ditimbulkan oleh kapal tanker minyak itu,” sebut pernyataan KSRelief, seperti dikutip dari Arab News.

Baca: Soal Kunjungan ke Arab Saudi, Joe Biden: Saya Belum Memutuskan

KSRelief memperingatkan, tumpahan minyak dapat menyebabkan bencana lingkungan dan navigasi besar yang mengancam pantai Laut Merah, komunitas nelayan, navigasi internasional dan masuknya makanan dan bahan bakar, dan pasokan penyelamat ke Yaman.

“Ini akan memperburuk situasi kemanusiaan dan mengancam negara-negara yang berbatasan dengan Laut Merah,” lanjut pernyataan badan bantuan itu.

Sebelumnya, Arab Saudi telah memperingatkan, jika kebocoran minyak dari kapal tanker Safer, yang berisi lebih dari satu juta barel dan tidak dipertahankan sejak 2015, dunia akan menyaksikan bencana lingkungan terbesar yang mengancam kehidupan bawah laut, perikanan dan keanekaragaman hayati sebagai akibat dari tumpahan minyak.

Baca: Arab Saudi Batalkan Aturan Penutup Rambut di Foto Identitas untuk Beberapa Kasus

Kapal yang membusuk diperkirakan memiliki total sekitar 1,14 juta barel yang disimpan di atas kapal, dan telah dibiarkan berkarat selama enam tahun di tengah perang saudara Yaman, setelah diubah menjadi fasilitas penyimpanan terapung.

“Perlunya mengaktifkan tindakan kolektif untuk melindungi lautan disorot selama peringatan Hari Laut Sedunia Perserikatan Bangsa-Bangsa, pada 8 Juni,” kata pernyataan KSRelief.

“Lautan adalah salah satu sumber utama makanan dan sekutu terbesar dalam menghadapi perubahan iklim, dan Kerajaan mengikuti perkembangan internasional dalam hal ini dalam kerangka melestarikan sumber daya dan ekosistem laut yang paling penting,” kata pernyataan itu.

Baca: PBB Minta Arab Saudi Bebaskan Anak Mantan Kepala Mata-mata Saad Al-Jabri

Menurut KSRelief, beberapa pertemuan dan diskusi telah dilakukan dengan masyarakat internasional untuk mendukung rencana penyelamatan kapal tanker Safer, dan mendukung upaya PBB untuk menemukan rencana yang tepat untuk menetralisir potensi bahaya.

Arab Saudi juga meminta PBB untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan pencegahan kebocoran minyak dan memindahkannya ke tempat yang aman.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1881 seconds (11.97#12.26)