AS Ternyata Bergantung pada China dan Rusia untuk Bisa Produksi Senjata

Sabtu, 11 Juni 2022 - 00:53 WIB
loading...
AS Ternyata Bergantung pada China dan Rusia untuk Bisa Produksi Senjata
Amerika Serikat selama ini bergantung pada China dan Rusia untuk pasokan antimon, mineral penting dalam produksi senjata termasuk senjata nuklir. Foto/REUTERS
A A A
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) telah mengandalkan hampir seluruhnya pada China , dan untuk tingkat yang lebih rendah pada Rusia, dalam beberapa tahun terakhir untuk mendapatkan mineral sangat penting untuk memproduksi senjata.

Mineral sangat penting itu adalah antimon. Itu dibutuhkan Amerika untuk menjaga rantai pasokan industri pertahanan dan diperlukan untuk memproduksi segala sesuatu mulai dari peluru penusuk lapis baja, bahan peledak, senjata nuklir serta berbagai peralatan militer lainnya termasuk kacamata penglihatan malam.

Antimon sekarang berada di garis depan upaya Kongres baru-baru ini untuk menopang cadangan strategis mineral tanah jarang (rare earth), yang dikenal sebagai cadangan pertahanan nasional.

Cadangan tersebut mencakup banyak mineral lain yang penting bagi rantai pasokan industri pertahanan seperti titanium, tungsten, kobalt, dan lithium, tetapi para pembuat undang-undang memperkirakan akan bangkrut pada tahun fiskal 2025 tanpa tindakan korektif.

Komite Angkatan Bersenjata DPR AS mengambil langkah pertama untuk mengatasi cengkeraman China pada rantai pasokan antimon dalam rancangan undang-undang (RUU) yang dirilis Rabu.

Baca juga: Demi Jet Tempur F-35, AS Bersaing dengan China Peroleh Logam Tanah Jarang

Sebuah laporan yang menyertai RUU tersebut akan meminta manajer persediaan pertahanan nasional untuk memberi penjelasan singkat kepada komite tentang status antimon pada bulan Oktober sambil memberikan pandangan lima tahun mineral ini dan kerentanan rantai pasokan saat ini dan di masa depan.

“Komite prihatin tentang dinamika geopolitik baru-baru ini dengan Rusia dan China dan bagaimana hal itu dapat mempercepat gangguan rantai pasokan, terutama dengan antimon,” bunyi laporan tersebut, seperti dikutip dari Defense News, Jumat (10/6/2022).

RUU juga akan mengharuskan Departemen Pertahanan untuk menerapkan kebijakan daur ulang baterai bekas untuk merebut kembali logam mulia, mineral tanah jarang, dan elemen strategis yang penting (seperti cobalt dan lithium) ke dalam rantai pasokan atau cadangan strategis Amerika Serikat.

Subkomite kesiapan DPR diharapkan akan menyetujui teks RUU itu pada forum yang dijadwalkan pada hari Kamis waktu Washington, dan Komite Angkatan Bersenjata akan memajukan RUU tersebut sebagai bagian dari RUU otorisasi pertahanan tahunan akhir bulan ini.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1585 seconds (10.177#12.26)