Turki Bersikukuh Tidak Izinkan Finlandia dan Swedia Gabung NATO kecuali....

Kamis, 26 Mei 2022 - 21:01 WIB
loading...
Turki Bersikukuh Tidak Izinkan Finlandia dan Swedia Gabung NATO kecuali....
Turki bersikukuh tidak izinkan Finlandia dan Swedia gabung NATO kecuali kekhawatiran keamanan konkret Turki mengenai terorisme dan sanksi terpenuhi. Foto/Ilustrasi
A A A
ANKARA - Setelah pembicaraan di Ankara pada hari Rabu, juru bicara pemerintah Turki Ibrahim Kalin mengatakan bahwa pemerintahnya tidak akan mengizinkan Finlandia dan Swedia ke dalam aliansi NATO sampai kekhawatiran keamanan "konkret" Turki mengenai terorisme dan sanksi terpenuhi.

Kalin menambahkan bahwa Ankara tidak akan terburu-buru mencapai kesepakatan sebelum pertemuan NATO berikutnya.

Delegasi dari Swedia dan Finlandia bertemu dengan rekan-rekannya dari Turki di Ankara selama lima jam pembicaraan menyusul permohonan bersama mereka untuk bergabung dengan aliansi militer NATO pekan lalu.

Aksesi mereka membutuhkan persetujuan bulat dari semua 30 negara anggota, dan Turki telah mengancam akan memblokir proses tersebut kecuali kedua negara menindak kelompok yang dianggap teroris.

“Tanpa memenuhi masalah keamanan Turki, proses apa pun tentang ekspansi NATO tidak dapat dilanjutkan,” kata Kalin pada konferensi pers setelah pembicaraan.

Baca juga: Erdogan Sebut Swedia Sarang Teroris, Ancam Veto Upaya Gabung NATO



“NATO adalah organisasi keamanan,” katanya, menambahkan bahwa ini berarti aliansi harus memastikan bahwa masalah keamanan negara-negara anggotanya terpenuhi secara setara dan adil seperti dikutip dari Russia Today, Kamis (26/5/2022).

Turki telah menuntut agar Swedia dan Finlandia mencabut pembatasan ekspor senjata ke Turki, dan mereka mengekstradisi orang-orang yang terkait dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) dan gerakan Gulen (FETO).

Sementara Swedia dan Finlandia sama-sama menganggap PKK sebagai organisasi teroris, Turki juga menuntut agar mereka menerapkan sebutan yang sama untuk YPG dan PYD, masing-masing kelompok militer dan politik Kurdi di Suriah.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1910 seconds (11.252#12.26)