Amerika Kecewa Berat UEA Sambut Hangat Kunjungan Assad

Minggu, 20 Maret 2022 - 07:51 WIB
loading...
Amerika Kecewa Berat UEA Sambut Hangat Kunjungan Assad
Amerika Kecewa Berat UEA Sambut Hangat Kunjungan Assad. FOTO/Reuters
A A A
WASHINGTON - Kunjungan Presiden Suriah Bashar al-Assad ke Uni Emirat Arab (UEA) membuat Amerika Serikat (AS) "sangat kecewa". AS juga mendesak sekutu mereka untuk menghindari normalisasi hubungan dengan rezim yang dituduh melakukan "kekejaman yang mengerikan".

Perjalanan kejutan Assad ke UEA pada Jumat (18/3/2022) adalah kunjungan resmi pertamanya ke sebuah negara Arab sejak perang saudara meletus di negaranya pada 2011. Perang itu dilaporkan telah menewaskan hampir setengah juta orang.

Baca: Assad Kunjungi UEA, Lawatan Pertama ke Negara Arab Sejak Pecah Perang Suriah

Itu adalah tanda terbaru dari hubungan yang memanas antara Suriah dan UEA yang kaya energi - sekutu utama AS yang juga menormalkan hubungan dengan Israel pada tahun 2020.

"Kami sangat kecewa dan terganggu dengan upaya nyata untuk melegitimasi Bashar al-Assad ini," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke AFP, Sabtu (19/3/2022).

Menurutnya, Assad tetap bertanggung jawab atas kematian dan penderitaan warga Suriah yang tak terhitung jumlahnya, pemindahan lebih dari setengah populasi Suriah sebelum perang, dan penahanan sewenang-wenang dan penghilangan lebih dari 150.000 pria, wanita dan anak-anak Suriah.

Baca: Petinggi Militer Rezim Assad Divonis Penjara Seumur Hidup

“Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken telah menegaskan, kami tidak mendukung upaya untuk merehabilitasi Assad, dan kami tidak mendukung orang lain normalisasi hubungan," kata Price.

"Kami telah menjelaskan hal ini dengan mitra kami (dan) kami mendesak negara-negara yang mempertimbangkan keterlibatan dengan rezim Assad untuk mempertimbangkan dengan hati-hati kekejaman mengerikan yang dikunjungi oleh rezim," lanjutnya.

Kunjungan hari Jumat oleh Assad ke UEA terjadi ketika Rusia - pendukung utama Damaskus yang juga memiliki hubungan kuat dengan Emirates - menekan perangnya terhadap Ukraina.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1851 seconds (11.97#12.26)