Kremlin: Rusia Punya Potensi untuk Kompensasi Kerusakan Akibat Sanksi Barat

Selasa, 01 Maret 2022 - 00:22 WIB
loading...
Kremlin: Rusia Punya Potensi untuk Kompensasi Kerusakan Akibat Sanksi Barat
Kremlin: Rusia Punya Potensi untuk Kompensasi Kerusakan Akibat Sanksi Barat. FOTO/Reuters
A A A
MOSKOW - Rusia menyatakan pada Senin (28/2/2022), bahwa mereka dapat menghindari sanksi Barat atas invasinya ke negara tetangga Ukraina . Hal ini mengemuka ketika Presiden Vladimir Putin berkumpul dengan para pejabat untuk membahas gejolak ekonomi dari perang yang telah berlangsung selama lima hari itu.

"Sanksi Barat terhadap Rusia keras, tetapi negara kami memiliki potensi yang diperlukan untuk mengkompensasi kerusakan," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan, seperti dikutip dari AFP.

Baca: Perundingan Rusia dan Ukraina Baru Saja Dimulai di Belarusia

Dia menambahkan bahwa "hari ini Putin akan mengerjakan pertanyaan ekonomi" dan bertemu dengan menteri-menteri kunci. "Realitas ekonomi telah berubah secara signifikan, mari kita begini," katanya. Ia juga menambahkan bahwa Rusia telah mengambil langkah-langkah untuk mempersiapkannya.

“Rusia telah secara sistematis mempersiapkan untuk waktu yang cukup lama untuk kemungkinan sanksi, termasuk sanksi terberat yang sekarang kita hadapi,” katanya.

Hukuman finansial yang berat yang dijatuhkan oleh Barat telah membuat rubel jatuh, dengan mata uang Rusia turun 20 persen terhadap dolar pada perdagangan tengah hari.

Baca: Perang Nuklir dengan NATO Bisa Pecah Kapan Saja, Rusia Perkuat Triad Nuklir

Bank sentral Rusia lebih dari dua kali lipat suku bunga utamanya menjadi 20 persen untuk mencoba menopangnya. Sementara itu, pasar saham Moskow tetap tutup untuk hari itu.

Sanksi yang menargetkan sektor keuangan Rusia dimaksudkan untuk mengubah perhitungan Kremlin, tetapi di lapangan, sekitar 100.000 tentara Rusia yang diperkirakan berada di dalam Ukraina melanjutkan serangan mereka dari utara, timur dan selatan.



Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, mengirimkan gelombang kejut ke seluruh dunia. Pasukan Ukraina, yang didukung oleh senjata Barat, terus melawan serangan Rusia, sehari setelah Putin memerintahkan pasukan nuklir negara itu dalam siaga tinggi.

Ditanya apakah komandan militer Kremlin dan Rusia puas dengan serangan sejauh ini, Peskov mengatakan: "Saya tidak berpikir sekarang adalah waktu untuk berbicara tentang hasil operasi atau efektivitasnya. Anda harus menunggu penyelesaiannya."
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2023 seconds (10.55#12.26)