Ukraina Panggil Warga Negara Usia 18-60 Tahun Masuk Wajib Militer Cadangan

Rabu, 23 Februari 2022 - 23:30 WIB
loading...
Ukraina Panggil Warga Negara Usia 18-60 Tahun Masuk Wajib Militer Cadangan
Ukraina Panggil Warga Negara Usia 18-60 Tahun Masuk Wajib Militer Cadangan. FOTO/Reuters
A A A
KIEV - Ukraina pada Rabu (23/2/2022) telah memulai wajib militer cadangan bagi warga negara berusia 18-60 tahun, menyusul dekrit yang dikelurkan Presiden Volodymyr Zelensky. Demikian dinyatakan Angkatan Bersenjata Ukraina dalam sebuah pernyataan.

Zelensky pada hari Selasa mengatakan dia memperkenalkan wajib militer cadangan tetapi mengesampingkan mobilisasi umum setelah Rusia mengumumkan akan memindahkan pasukan ke Ukraina timur.

Baca: Ukraina Memanas, Paus Fransiskus Minta Politisi Periksa Hati Nurani Mereka

Zelenskyy mengatakan kepada rakyat Ukraina pada Selasa (22/2/2022) malam untuk berjuang demi negara mereka dan bahwa dia akan "meningkatkan kesiapan tentara Ukraina untuk semua kemungkinan perubahan dalam situasi operasional."

“Kita perlu segera mengisi kembali tentara Ukraina dan formasi militer lainnya. Sebagai Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Ukraina, saya mengeluarkan dekrit tentang wajib militer cadangan dalam periode khusus,” kata Zelenskyy, seperti dikutip dari Washington Times.

Keputusan pemerintah Ukraina untuk menyatakan keadaan darurat, menunggu persetujuan parlemen, memungkinkannya untuk melakukan inspeksi dan memberlakukan langkah-langkah keamanan baru.

Baca: Kondisikan Keadaan Darurat Nasional, Ukraina Desak Warganya Pergi dari Rusia

Rusia sendiri dilaporkan telah mulai mengevakuasi staf diplomatik dari semua misinya di Ukraina, kantor berita TASS melaporkan pada Rabu, mengutip perwakilan dari Kedutaan Besar Rusia di Kiev. Kedutaan serta konsulat jenderal di Odessa terlihat pada hari Rabu dengan bendera Rusia diturunkan.

"Beberapa mobil meninggalkan wilayah konsulat di pagi hari," kata seorang anggota Garda Nasional Ukraina yang bertugas di dekat konsulat Rusia di Odessa kepada Reuters.

Kementerian Luar Negeri Rusia mengumumkan evakuasi staf diplomatik dari Ukraina untuk alasan keamanan pada Selasa, sehari setelah Presiden Vladimir Putin mengakui kemerdekaan dua wilayah yang memisahkan diri di timur Ukraina dan memerintahkan pasukan Rusia "untuk menjaga perdamaian" di sana sambil mengerahkan pasukan militer. sepanjang perbatasan Ukraina.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1292 seconds (10.101#12.26)