Ajudan Putra Mahkota Arab Saudi MBS Dilaporkan Ditangkap

Rabu, 10 Juni 2020 - 14:31 WIB
loading...
Ajudan Putra Mahkota Arab Saudi MBS Dilaporkan Ditangkap
Bader al-Asaker, ajudan Putra Mahkota Arab Saudi Mohammad bin Salman. Foto/Middle East Eye
A A A
RIYADH - Seorang ajudan Putra Mahkota Arab Saudi Mohammad bin Salman (MBS) , Bader al-Asaker, dilaporkan telah ditangkap dan ditahan. Asaker dituduh Amerika Serikat (AS) merekrut para karyawan Twitter untuk memberikan informasi tentang para pembangkang Saudi di luar negeri.

Beberapa sumber mengatakan kepada Middle East Eye (MEE) bahwa ada indikasi kuat Bader al-Asaker telah ditangkap. Para aktivis setempat mempertanyakan keberadaan ajudan MBS tersebut dan mencermati bahwa akun media sosialnya telah "membisu".

Aktivis politik Saudi , Omar Abdulaziz, via akun Twitter-nya, @oamaz7, menulis; "Di mana Bader al-Asaker?".

Ketika spekulasi mulai beredar, akun Twitter Asaker tiba-tiba men-tweet-kan video pemikir Mesir; Mustafa Mahmoud. Tweet pada hari Senin itu merupakan yang pertama kali sejak 6 Mei 2020.

Namun, sumber-sumber Saudi di luar kerajaan mengatakan kepada MEE bahwa mereka telah diberi tahu Asaker memang telah ditahan. Hanya saja, mereka tidak mendapat penjelasan alasan penangkapan dan kapan penangkapan itu terjadi.

MEE, dalam laporannya Rabu (10/6/2020) mengklaim telah meminta komentar dari pemerintah Arab Saudi. Namun, belum ada respons sampai berita dirilis.

Asaker, kepala kantor Putra Mahkota Saudi sejak 2017 dan ketua yayasan amalnya, Misk, dikenal sebagai salah satu rekan terdekat pemimpin Saudi yang sebenarnya. (Baca: Pangeran Arab Saudi Meninggal Diduga karena Covid-19 )

Dia menimbulkan kontroversi tahun lalu ketika Departemen Kehakiman AS menuduhnya merekrut karyawan Twitter untuk mengumpulkan informasi pribadi para pembangkang dan kritikus Arab Saudi.

Salah satu dari pembangkang yang menjadi sasaran adalah Jamal Khashoggi, kolumnis Middle East Eye dan Washington Post yang dibunuh oleh agen intelijen Arab Saudi di konsulat Saudi di Istanbul, Turki, pada tahun 2018.

Menurut tuduhan AS, Asaker bekerja untuk dan atas arahan MBS sehubungan dengan kehadiran online-nya di platform media sosial.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3566 seconds (11.97#12.26)