Kepala CIA Peringatkan Rusia Soal Konsekuensi Keterlibatan di Sindrom Havana

Kamis, 25 November 2021 - 20:00 WIB
Kepala CIA Peringatkan Rusia Soal Konsekuensi Keterlibatan di Sindrom Havana
Ilustrasi. FOTO/Reuters
A A A
WASHINGTON - Kepala Central Intelligence Agency (CIA) telah memperingatkan Rusia tentang "konsekuensi" jika diketahui terlibat dalam serangkaian insiden yang melibatkan diplomat Amerika Serikat di seluruh dunia, yang sekarang dijuluki 'Sindrom Havana' , The Washington Post melaporkan.

Mengutip 'sumber' anonim, surat kabar itu, seperti dikutip dari RT, Kamis (25/11/2021), bahwa Direktur CIA William Burns mengangkat masalah ini di awal bulan ini selama pertemuan di Moskow dengan Sekretaris Dewan Keamanan, Nikolay Patrushev dan direktur Dinas Intelijen Asing, Sergey Naryshkin.

Baca: Jelang Kunjungan Blinken, Sindrom Havana Serang Kedubes AS di Kolombia

Sindrom Havana adalah penyakit yang tidak dapat dijelaskan, yang telah dilaporkan oleh beberapa pejabat pemerintah AS dan personel militer yang ditempatkan di luar negeri. Gejalanya termasuk mendengar suara keras, nyeri di telinga, dan kesulitan kognitif.

Sementara kasus pertama terdeteksi di Kuba, kasus lain telah dilaporkan di banyak negara lain di seluruh dunia, termasuk China dan Jerman. Burns secara terbuka menggambarkan insiden itu sebagai "serangan" dan mencurigai musuh asing bertanggung jawab.

Menurut The Washington Post, Burns mengatakan kepada para pejabat Rusia bahwa menimbulkan kerusakan otak yang serius pada orang Amerika berada di luar cakupan apa yang diizinkan untuk "dinas intelijen profesional." Namun, dia tidak secara langsung menuduh Rusia terlibat.



Baca: Bukan Senjata Rahasia, AS Sebut Jangkrik Penyebab Sindrom Havana

Ini bukan tuduhan pertama bahwa Moskow berada di balik Sindrom Havana. Pada bulan Agustus, wakil juru bicara Kementerian Luar Negeri AS, Alexander Bikantov membantah hubungan Rusia dengan insiden tersebut setelah terlibat dalam sebuah cerita yang diterbitkan di The New Yorker.

“Kami percaya adalah rendah dan salah secara moral untuk memulai spekulasi anti-Rusia dengan menunjuk kesehatan seseorang yang buruk,” kata Bikantov. “Jelas bahwa kecintaan tabloid Barat terhadap teori konspirasi tidak dapat dihilangkan,” lanjutnya.

Awal bulan ini, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengungkapkan bahwa Burns berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, mencatat bahwa mereka membahas “hubungan bilateral” dan terlibat dalam “pertukaran pendapat tentang konflik regional.” Peskov tidak menyebutkan pembahasan Sindrom Havana.
(esn)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1374 seconds (10.55#12.26)