alexametrics

Jumlah Kematian Akibat Covid-19 di Inggris Lampaui 40.000 Jiwa

loading...
Jumlah Kematian Akibat Covid-19 di Inggris Lampaui 40.000 Jiwa
Foto/Ilustrasi
A+ A-
LONDON - Inggris menjadi negara kedua, setelah Amerika Serikat (AS), yang mencatat korban meninggal tertinggi di dunia akibat virus Corona baru. Lebih dari 40 ribu orang meninggal akibat virus yang pertama kali muncul di Wuhan, China itu.

Pemerintah Inggris mengatakan 357 orang telah meninggal di Inggris, termasuk rumah sakit dan rumah perawatan. Totalnya menjadi 40.261, angka kematian pandemi tertinggi kedua di dunia di belakang AS.

"Saya pikir bahwa hari ketika jumlah kematian akibat virus Corona telah mencapai lebih dari 40.000 adalah saat kesedihan bagi kita semua," kata Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock pada konferensi pers harian seperti dilansir dari ABC News, Sabtu (6/6/2020).



Angka kematian Covid-19 aktual di Inggris secara luas dianggap lebih tinggi karena totalnya hanya mencakup mereka yang telah dinyatakan positif terkena virus.

Secara keseluruhan, Hancock mengatakan tingkat transmisi sedang menuju ke bawah tetapi ada beberapa area yang menyebabkan kekhawatiran. Dia mengatakan tingkat transmisi tertinggi di barat laut Inggris, yang meliputi kota-kota Liverpool dan Manchester, diikuti oleh barat daya yang kurang padat penduduknya.

Pemerintah ingin semakin memiliki pendekatan dalam menangani penguncian lokal di mana kita melihat gejolak," kata Hancock.

Pendekatan semacam itu berpotensi melihat pemerintah memberlakukan kembali pembatasan secara lokal.

Sementara itu dalam sebuah surat terbuka, para ilmuwan mendesak pemerintah untuk menunda pelonggaran lebih lanjut mengingat tingkat kematian dan infeksi baru terkait virus harian yang masih tinggi.

"Meskipun dikunci selama dua bulan, kami masih mengalami jumlah kematian harian yang tidak dapat diterima, masih dalam ratusan, dan diperkirakan ada 8.000 infeksi baru sehari di Inggris saja," kata mereka.

Para ilmuwan, banyak dari mereka yang bekerja di penyakit menular, biologi dan imunologi, sangat jengkel oleh tingkat penularan virus oleh masyarakat. Mereka menyuarakan kekhawatiran bahwa akan ada lagi "pertumbuhan eksponensial" dalam jumlah kasus dan kematian.

"Ada kemungkinan yang sangat tinggi bahwa relaksasi kuncian, ditambah dengan kemungkinan kerusakan pada kepercayaan publik, akan membawa kita kembali ke situasi di mana wabah sekali lagi di luar kendali," tulis para ilmuwan.

"Ini pasti akan mengarah pada kuncian kedua, yang bisa lebih merusak dan lebih sulit untuk diterapkan," sambungnya.

Pemerintah Inggris mengatakan pelonggaran kunciannya terbatas dan hati-hati serta didukung oleh sains. Pemerintah telah menerima saran dari Kelompok Penasihat Ilmiah untuk Keadaan Darurat, atau SAGE, melalui krisis, banyak di antara anggotanya adalah beberapa ilmuwan terkemuka di negara itu.

Langkah-langkah untuk memudahkan kondisi terkunci di Inggris selama beberapa minggu terakhir termasuk pembukaan kembali sekolah untuk beberapa anak muda dan memungkinkan kelompok enam orang dari rumah tangga yang berbeda di ruang terbuka, termasuk di taman pribadi.

Negara-negara lain di Inggris - Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara - juga mengendurkan beberapa elemen dari kuncian tetapi tidak pada tingkat yang sama seperti di Inggris.

Ada kekhawatiran bahwa rencana pembukaan kembali semua toko yang tidak penting pada 15 Juni dapat menjadi katalis untuk eskalasi wabah lainnya, terutama jika itu mengarah pada lebih banyak menggunakan transportasi umum.

“Tingkat penularan komunitas masih terlalu tinggi untuk dilepaskannya penguncian, dan tidak boleh dicoba sebelum kita mengalami penurunan lebih lanjut yang substansial dan berkelanjutan dalam penularan masyarakat,” kata para ilmuwan.
(ber)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak