Raisi pada Putin: Teheran Sangat Serius Tentang Pembicaraan Nuklir

Rabu, 17 November 2021 - 19:20 WIB
loading...
Raisi pada Putin: Teheran Sangat Serius Tentang Pembicaraan Nuklir
Presiden Iran, Ebrahim Raisi. FOTO/Reuters
A A A
TEHERAN - Iran mengaku benar-benar serius tentang pembicaraan nuklir yang diperkirakan akan dilanjutkan akhir bulan ini. Hal ini diungkapkan Presiden Iran, Ebrahim Raisi kepada mitranya dari Rusia, Vladimir Putin dalam panggilan telepon pada Selasa (16/11/2021).

“Republik Islam Iran benar-benar serius tentang negosiasi dan kami sama-sama serius tentang hak-hak rakyat kami untuk mencabut sanksi,” kata Raisi, menurut sebuah pernyataan yang diterbitkan di situs web kepresidenan Iran.

Baca: Iran Tagih Inggris: Bayar Utang Anda Rp7,6 Triliun!

Pernyataan itu datang satu hari setelah Teheran mengundang kepala Badan Energi Atom Internasional, Rafael Grossi, untuk mengunjungi dan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Iran, setelah pejabat PBB menyatakan keprihatinan atas kurangnya kontak dengan pejabat Iran.

Pembicaraan nuklir, yang telah ditunda sejak pemilihan Raisi pada Juni, akan dilanjutkan di Wina pada 29 November dalam upaya untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015 yang menawarkan bantuan kepada Teheran dari sanksi sebagai imbalan atas pembatasan aktivitas nuklirnya.

Baca: Jenderal Iran Ledek Zionis: Israel Ditakdirkan untuk Berakhir!

Kesepakatan itu berantakan, ketika AS secara sepihak menarik diri pada 2018 di bawah pemerintahan presiden Donald Trump. Pihak-pihak lain dalam kesepakatan - Rusia, Cina, Jerman, Inggris dan Prancis - akan berpartisipasi dalam pembicaraan Wina di hadapan perunding Eropa Enrique Mora. AS sendiri akan mengambil bagian dalam negosiasi secara tidak langsung.

Menurut pernyataan Kremlin, Putin menyatakan harapan "bahwa pembicaraan yang dijadwalkan akhir November akan konstruktif". Sementara Menteri Luar Negeri Iran, Hossein Amir-Abdollahian meminta Barat untuk tidak membuat "tuntutan berlebihan" pada Teheran dalam pembicaraan tersebut.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1899 seconds (10.101#12.26)