Demi Taiwan, China Siap Berperang Kapan Saja

Jum'at, 22 Oktober 2021 - 09:47 WIB
Demi Taiwan, China Siap Berperang Kapan Saja
China menyatakan siap berperang kapan saja demi menyatukan Taiwan. Foto/Ilustrasi/Sindonews
A A A
BEIJING - Para pemimpin Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China mengatakan Beijing siap berperang kapan saja demi Taiwan . Pernyataan ini semakin akrab namun semakin agresif dalam merespons meningkatnya ketegangan dan meningkatkan latihan militer serta latihan tempur di daerah tersebut.

Sebuah laporan di surat kabar Global Times yang didukung pemerintah China mengutip juru bicara Kementerian Pertahanan Nasional China Tan Kefei yang membela latihan militer China yang “diintensifkan” di Selat Taiwan.

Surat kabar itu kemudian menekankan kesiapan perang China dan menggunakan bahasa agresif mengenai pertanyaan tentang Taiwan.

“PLA akan dengan tegas mengalahkan semua campur tangan eksternal dan tindakan separatis 'kemerdekaan Taiwan', menjaga kedaulatan nasional dan integritas teritorial. Hanya ada satu China, dan Taiwan adalah bagian dari wilayah China,” kata Tan, seperti dikutip Global Times yang dinukil National Interest, Jumat (22/10/2021).



Baca juga: Inggris Peringatkan China Soal Tindakan Militer Berbahaya di Sekitar Taiwan

Sementara aktivitas China dan latihan persiapan perang di dekat pantai Taiwan telah berlangsung lama, ada kekhawatiran yang berkembang bahwa China mungkin sedang mempersiapkan serangan amfibi besar-besaran terhadap Taiwan. Pemikiran tersebut mungkin berkaitan dengan niat untuk memanfaatkan kedekatan dan mempercepat keuntungan untuk merebut Taiwan sebelum sekutunya berada dalam posisi untuk campur tangan atau merespons.

Kemungkinan ini adalah salah satu alasan potensial mengapa Amerika Serikat (AS) telah menjual tank M1 Abrams dan senjata defensif serta ofensif lainnya ke Taiwan. Jika setiap jenis pendaratan di pantai menghadapi perlawanan lapis baja yang substansial dari Taiwan, kemampuan China untuk maju dan membuat serangan yang berhasil ke Taiwan mungkin terhalang atau mendapat tantangan dan ditunda guna memberikan waktu yang cukup bagi AS, Australia, Jepang, dan negara-negara sekutu lainnya untuk secara paksa merespons dalam membela Taiwan.

Ditambahkan ke persamaan adalah keadaan bahwa China telah menerjunkan kapal serbu amfibi Tipe 075 kedua yang baru, generasi baru kapal amfibi yang mampu mengangkut pasukan dan senjata sambil meluncurkan drone udara dan bahkan bawah laut untuk melakukan operasi pengawasan ke garis depan.

Taiwan kira-kira seribu mil dari daratan China, jarak yang pasti bisa dilewati oleh pasukan serbu amfibi China dan berpotensi dapat dijangkau oleh rudal balistik yang diluncurkan dari darat. Namun, kapal serbu amfibi China, meskipun kemungkinan didukung oleh pesawat pengintai, drone, dan helikopter, tampaknya tidak beroperasi dengan kemampuan untuk meluncurkan dan memulihkan jet tempur yang bergerak cepat.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1646 seconds (10.101#12.26)