Hutan Amazon Bertambah Rusak, Kehidupan Manusia kian Terancam

Selasa, 19 Oktober 2021 - 03:00 WIB
loading...
Hutan Amazon Bertambah Rusak, Kehidupan Manusia kian Terancam
Hutan Amazon. FOTO/Reuters
A A A
BRASILIA - Salah satu hutan hujan terbesar di dunia, hutan Amazon terus mengalami pengurangan lahan secara intens. Kondisi ini membuat Amazon melepaskan lebih banyak CO2 daripada yang diserapnya dalam 10 tahun terakhir. Menurut aktivis lingkungan, ini adalah peringatan bagi umat manusia.

Emmanuelle Berenger, pemimpin pengelola hutan lestari untuk Rainforest Alliance, mengatakan, melestarikan hutan untuk kesejahteraan umat manusia bukanlah suatu pilihan lagi, melainkan suatu keharusan.

Baca: Dianggap 'Dukung' Perusakan Hutan Amazon, Pemimpin Adat Laporan Presiden Brazil ke ICC

"Antara 2010 dan 2019, degradasi di Amazon Brazil, yang disebabkan oleh fragmentasi, pemanenan berlebihan, atau kebakaran yang merusak, tetapi tidak merusak pohon, menyebabkan emisi tiga kali lebih banyak daripada perusakan hutan secara langsung," katanya, seperti dilansir Anadolu Agency, Minggu (17/10/2021).

Menyinggung laporan baru-baru ini yang menyatakan bahwa sejak 2010, hutan hujan Amazon telah mengeluarkan lebih banyak CO2 daripada yang diserapnya, Berenger mengatakan, ini adalah peringatan serius bagi umat manusia.

"Ini berdampak pada perubahan iklim, tetapi juga pada keanekaragaman hayati. Sebab, Amazon menampung 40% hutan hujan dunia yang tersisa dan 25% keanekaragaman hayati terestrialnya," ujar Berenger.

Baca: Gawat, Hutan Hujan Amazon Dijual Secara Ilegal di Marketplace Facebook

Memperhatikan bahwa Amazon menciptakan hampir setengah dari curah hujannya, serta memicu curah hujan di seluruh belahan bumi Barat, dia mengatakan bahwa peningkatan degradasi hutan hujan juga akan berdampak signifikan pada sistem hidrologis secara global.

"Ini akan menyebabkan perubahan cuaca lokal yang tidak dapat diubah, yang dapat mengeringkan hutan, meningkatkan kerentanannya terhadap kebakaran, dan menyebabkan sebagian besar Amazon mati dan menjadi ekosistem tipe sabana," lanjut Berenger.

Berenger merujuk pada beberapa penelitian, yang memprediksi jika lebih dari 30% hutan hujan Amazon hilang, itu bisa mencapai "titik kritis". Menurutnya, dalam skenario itu juga akan ada "konsekuensi tak terduga" untuk pola cuaca, spesies tumbuhan dan hewan serta orang-orang yang hidup dan bergantung pada hutan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2297 seconds (10.55#12.26)