Kejamnya Pemukim Israel, Gantung dan Siksa Remaja Palestina dengan Api

Senin, 18 Oktober 2021 - 13:56 WIB
loading...
A A A
Saat Tareq terus diserang, para pemukim Israel membawa dan menggantungnya di pohon dan kakinya dibakar.

“Saya dibiarkan menggantung seperti itu selama sekitar lima menit, dengan mata tertutup. Saya merasakan mereka memotong dan menggosok kulit kaki kiri saya dengan benda tajam. Saya sangat kesakitan. Saya tidak tahan. Tiba-tiba, saya merasakan luka bakar yang kuat di kaki kanan saya, dari korek api atau sejenisnya. Itu berlangsung beberapa detik. Saya menjerit dan menangis kesakitan dan ketakutan. Baru setelah itu mereka menurunkan saya dari pohon," kenang Tareq.

Dia kemudian dipukul di bagian kepala dengan tongkat dan kehilangan kesadaran.

Menurut B'Tselem, tentara Israel tiba tak lama setelah itu dengan sebuah jip militer dan para pemukim menuduh Tareq melempari mereka dengan batu.

Ketika Tareq sadar kembali di lantai jip militer, para prajurit mengancam akan menangkapnya jika dia melemparkan batu lagi.
"Mereka mengatakan bahwa mereka tahu segalanya tentang saya dan jika ada yang melempar batu ke para pemukim, mereka akan datang ke rumah saya dan menangkap saya," katanya, seperti dilansir dari Middle East Monitor, Senin (18/10/2021).

Baca juga: Cerita Turis Wanita di Pantai Arab Saudi: Kini Bebas Pakai Bikini dan Peluk Pasangan

Paman dan kakak laki-laki Tareq segera memasukkannya ke ambulans Palestina dan membawanya ke rumah sakit di Jenin, setelah menjemputnya dari stasiun.

"Saya dibawa ke UGD, di mana saya diperiksa dan di-rontgen. Mereka menemukan memar dan luka di bahu, punggung dan kaki saya, serta luka dan luka bakar di kaki saya. Saya tinggal di sana sampai sore berikutnya, dan kemudian Saya dipulangkan," kata Tareq.

Para pemukim Israel biasanya menyerang warga Palestina dan properti mereka di Tepi Barat. Data perkiraan dari Israel dan Palestina menunjukkan bahwa ada sekitar 650.000 pemukim di Tepi Barat, termasuk Yerusalem yang diduduki rezim Zionis, tinggal di 164 permukiman dan 116 pos terdepan.

B'Tselem mencatat bahwa serangan terhadap Tareq adalah serangan kesepuluh oleh para pemukim terhadap warga Palestina di dekat permukiman, yang didokumentasikan oleh kelompok itu sejak awal tahun 2020.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2138 seconds (11.97#12.26)