Proyek Kapal Selam Batal, Kontraktor Prancis Tetap Kirim Tagihan ke Australia

loading...
Proyek Kapal Selam Batal, Kontraktor Prancis Tetap Kirim Tagihan ke Australia
Kontraktor pertahanan Prancis akan tetap mengirimkan tagihan ke Australia meski proyek kapal selam batal. Foto/Ilustrasi
PARIS - Kontraktor pertahanan Prancis Naval Group sedang bersiap untuk mengirim tagihan ke Australia setelah Canberra membatalkan kontrak kapal selam dengan Paris demi aliansi keamanan dengan Washington dan London.

Kepala eksekutif Naval Group Pierre ric Pommellet mengatakan kepada surat kabar Prancis Le Figaro bahwa tagihan akan dikirim ke Australia dalam beberapa minggu mendatang.

“Kami shock. Keputusan ini diumumkan kepada kami tanpa pemberitahuan apapun. Sangat sedikit perusahaan yang mengalami skenario brutal seperti itu,” katanya seperti dikutip dari Al Arabiya, Jumat (24/9/2021).

Baca juga: Prancis Kembalikan Dubes ke Washington Pekan Depan Setelah Macron-Biden Bicara



Dia menambahkan perusahaannya sedang mempersiapkan analisis terperinci untuk biaya yang dikeluarkan karena pengabaian kesepakatan oleh Australia, menyoroti bahwa perusahaan akan menegaskan haknya.

"Australia mengakhiri kontrak untuk 'kenyamanan', untuk menggunakan istilah hukum, yang sebenarnya berarti bahwa kami tidak bersalah," ujar Pommellet.

Amerika Serikat (AS) dan Inggris pada 15 September mengumumkan aliansi keamanan Indo-Pasifik baru yang akan melengkapi Australia dengan kapal selam bertenaga nuklir. Langkah ini secara luas dipandang sebagai langkah untuk melawan pengaruh China yang berkembang di kawasan itu.

Baca juga: Serikat Buruh Australia Tolak Pakta Kapal Selam Nuklir, Ogah Perang dengan China

Australia kemudian membatalkan kontrak multi-miliar dolar yang diteken pada 2016 dengan Prancis untuk membangun 12 kapal selam bertenaga diesel-listrik konvensional.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top