Bocor, DARPA Ingin Danai Proyek Menginfeksi Kelelawar China dengan Virus Corona

Kamis, 23 September 2021 - 07:01 WIB
loading...
Bocor, DARPA Ingin Danai Proyek Menginfeksi Kelelawar China dengan Virus Corona
Pengurutan genom sampel kelelawar mendeteksi keberadaan virus corona baru di salah satu sampel. Foto/REUTERS
A A A
WASHINGTON - Dokumen yang diterbitkan kelompok ilmuwan yang menyelidiki asal-usul Covid-19 mengungkapkan EcoHealth Alliance mencari dana USD14 juta (Rp199 miliar) pada 2018 untuk proyek yang akan mengekspos kelelawar China ke virus corona yang telah diubah.

EcoHealth Alliance adalah lembaga nirlaba Amerika Serikat (AS) yang kontroversial.

Sekitar 18 bulan sebelum kasus Covid pertama muncul, studi tiga setengah tahun telah merencanakan untuk melepaskan partikel penembus kulit yang mengandung "protein lonjakan chimeric baru" dari virus corona kelelawar ke gua kelelawar di provinsi Yunnan, China.

Baca juga: Biden Tertidur Saat Bertemu PM Inggris di Gedung Putih, Wartawan Langsung Disuruh Pergi

Tujuannya adalah untuk mempelajari dan mencegah penularan ke manusia.

Baca juga: Biden Serukan Palestina Merdeka untuk Memastikan Masa Depan Israel

Proposal berjudul “Project Defuse” diajukan EcoHealth Alliance untuk pertimbangan pendanaan sebagai bagian dari inisiatif yang bertujuan mencegah munculnya ancaman patogen oleh Badan Proyek Penelitian Lanjutan Pertahanan AS (DARPA).

Baca juga: Mobil Ajudan Presiden Ukraina Diberondong Tembakan Senjata, Rusia Sangkal Terlibat

Proposal itu akhirnya ditolak karena masalah keamanan.

Dokumen-dokumen tersebut dirilis pekan ini oleh DRASTIC, tim investigasi ilmuwan berbasis web dari seluruh dunia.

DRASTIC mengklaim telah memperoleh dokumen dari seorang pelapor yang tidak dikenal.

Presiden EcoHealth Peter Daszak, ahli zoologi Inggris, terdaftar sebagai penanggung jawab Project Defuse, yang merupakan upaya kolaboratif dengan Institut Virologi Wuhan (WIV) dan sejumlah universitas AS, bersama dengan US Geological Survey National Pusat Kesehatan Satwa Liar dan Pusat Penelitian Palo Alto.

“Lembaga federal, termasuk Institut Kesehatan Nasional AS, memberikan EcoHealth Alliance total USD3,1 juta, dengan hampir USD600.000 digunakan sebagian untuk mengidentifikasi dan mengubah virus corona kelelawar yang kemungkinan menginfeksi manusia di WIV,” ungkap portal berita investigasi The Intercept awal bulan ini.

Menurut Telegraph, dokumen yang dirilis pekan ini oleh DRASTIC tampaknya dikonfirmasi asli oleh mantan anggota pemerintahan Donald Trump.

Mereka menunjukkan bahwa para peneliti sedang mencari cara menyesuaikan virus corona kelelawar untuk menargetkan "situs pembelahan khusus manusia". Ini akan membuat virus lebih mudah masuk ke sel manusia.

Dalam pernyataan, DRASTIC mengatakan, “Pembahasan proposal tentang pengenalan yang direncanakan dari situs pembelahan khusus manusia menunjukkan bahwa tinjauan lebih dekat oleh komunitas ilmiah yang lebih luas tentang masuk akal penyisipan buatan diperlukan."

Meskipun Kantor Teknologi Biologi DARPA menolak proyek tersebut karena akan "berpotensi melibatkan penelitian Gain of Function" tanpa menilai risikonya, hal itu membiarkan pintu terbuka untuk pendanaan masa depan karena ada "beberapa komponen yang sangat menarik" dalam usul itu.

Menanggapi permintaan verifikasi dari outlet berita itu, DARPA menyatakan bahwa mereka “tidak pernah mendanai secara langsung, atau tidak langsung sebagai subkontraktor, aktivitas atau peneliti apa pun yang terkait dengan EcoHealth Alliance atau WIV.”

Dokumen-dokumen tersebut tidak memberikan bukti konklusif untuk mendukung teori yang disengketakan bahwa Covid-19 bocor dari laboratorium China, tetapi mereka lebih jauh menyoroti fakta badan-badan AS telah menyatakan minatnya dalam penelitian berisiko terhadap virus corona kelelawar pada tahun-tahun menjelang pandemi Covid-19.

Awal tahun ini, para ahli Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menghabiskan sekitar satu bulan di China dan menyimpulkan dalam laporan bahwa kasus yang diidentifikasi di Wuhan pada 2019 diyakini telah diperoleh dari “sumber zoonosis, seperti yang dilaporkan banyak (dari mereka yang awalnya terinfeksi) itu mengunjungi atau bekerja di Pasar Makanan Laut Grosir Huanan.”

Namun, skeptisisme AS atas laporan itu telah mendorong seruan untuk penyelidikan lain oleh badan kesehatan PBB.

Pada Juli, WHO menyerukan penyelidikan tahap kedua, yang akan mencakup audit laboratorium dan lembaga penelitian yang relevan di Wuhan.

Tetapi Wakil Menteri Kesehatan China, Zeng Yixin, membantah bahwa rencana itu menunjukkan “tidak menghormati akal sehat dan arogansi terhadap sains.”
(sya)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1999 seconds (11.210#12.26)