Biden kepada PBB: AS Tidak Ingin Perang Dingin Baru dengan China

loading...
Biden kepada PBB: AS Tidak Ingin Perang Dingin Baru dengan China
Presiden Joe Biden menegaskan AS tidak menginginkan Perang Dingin baru dengan China. Foto/Ilustrasi/Sindonews
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden akan memberi tahu PBB bahwa dia tidak menginginkan “ Perang Dingin baru” dengan China dalam pidatonya di Sidang Umum ke-76 pagi ini di New York.

Dalam pidato pertamanya di PBB setelah menjadi presiden, Biden akan berusaha meyakinkan dunia bahwa “Amerika telah kembali” setelah empat tahun Donald Trump, dan Washington akan mempertahankan kekuatannya sendiri termasuk China.

"Namun dia akan menekankan bahwa persaingan sengit dengan kekuatan besar tidak akan mengarah pada Perang Dingin baru, ucap seorang pejabat pemerintahan Biden, saat dia mengumumkan kembalinya bekerja dengan sekutu di seluruh dunia seperti dikutip dari Independent, Selasa (21/9/2021).

Baca juga: AS Sebut Rusia Ancaman Lebih Besar Dibandingkan China



Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kepada wartawan bahwa presiden, yang belum berbicara dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron sejak pengumuman kesepakatan kapal selam dengan Australia dan Inggris pekan lalu, akan memberi tahu PBB dalam pidatonya bahwa dia berkomitmen untuk membangun kembali aliansi.

"Biden akan menjelaskan alasan mengapa dekade berikutnya akan menentukan masa depan kita, tidak hanya untuk Amerika Serikat tetapi untuk komunitas global,” kata Psaki.

"Dia juga akan memberi tahu para pemimpin dunia yang berkumpul di New York tentang pentingnya membangun kembali aliansi kami setelah beberapa tahun terakhir”, tambah Psaki, menjadi pengakuan nyata atas pendahulu Biden yang menodai aliansi tradisional Amerika.

Baca juga: Kapal Perang AS Dekati Taiwan, Militer China Manuver dengan 10 Pesawat

Pidato Biden mengikuti reaksi dari Prancis, yang tampaknya dilecehkan oleh kesepakatan antara AS, Inggris, dan Australia untuk memasok Canberra dengan kapal selam bertenaga nuklir yang akan berpatroli di Laut China Selatan dan kawasan Indo-Pasifik.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top