Buntut Aliansi AUKUS, Australia Jadi Target Empuk China

loading...
Buntut Aliansi AUKUS, Australia Jadi Target Empuk China
Menhan dan Menlu AS Lloyd J. Austin III dan Antony Blinken bertemu Menlu dan Menhan Australia Marise Payne dan Peter Dutton di Washington, 17 September 2021. Foto/Twitter @SecBlinken
BEIJING - Kemarahan China atas aliansi AUKUS antara Australia , Amerika Serikat (AS) dan Inggris telah meningkat. Media Partai Komunis China pada Jumat (17/9/2021) menganggap aliansi itu membuat Canberra menjadi sasaran empuk meriam Beijing.

Global Times, dalam editorialnya, mengeklaim bahwa kesepakatan baru itu membuat Australia menjadi terbuka. Inti dari pakta AUKUS adalah berbagi teknologi pertahanan nuklir di antara ketiga negara, termasuk kapal selam.

Baca juga: AS, Australia dan Inggris Bentuk Aliansi Pertahanan Nuklir untuk Lawan China

“Di antara semua sekutu AS, keputusan yang dibuat Australia untuk memperoleh teknologi kapal selam dari AS adalah indikasi paling jelas dari dukungan Canberra terhadap gagasan Washington tentang sistem internasional untuk menahan kebangkitan ekonomi China,” bunyi editorial tersebut.



“Sebagai negara merdeka untuk menjadi pion AS, taruhannya terlalu tinggi untuk Canberra. Australia dapat menghadapi konsekuensi paling berbahaya dari menjadi umpan meriam jika terjadi pertikaian militer di wilayah tersebut," lanjut editorial Global Times.

“Yang lebih konyol lagi adalah bahwa Australia juga perlu membayar tagihan karena memainkan peran sebagai umpan meriam, dan merusak hubungannya dengan Prancis, yang para pemimpinnya pasti kesal karena tiba-tiba mengetahui bahwa kontrak kapal selam senilai USD90 miliar dengan Australia dapat dibatalkan.”

Sebelumnya hari ini, Menteri Pertahanan Australia Peter Dutton membalas kritik "tidak dewasa" China terhadap pembentukan aliansi AUKUS.

Berbicara kepada Sky News Australia, Dutton menepis kemarahan yang datang dari Beijing.

“Saya pikir beberapa propaganda yang kami lihat dari sejumlah juru bicara atau media yang berbicara atas nama Partai Komunis China, terus terang, saya pikir mereka membuat kasus untuk kita," ujarnya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top