AS, Australia dan Inggris Bentuk Aliansi Pertahanan Nuklir untuk Lawan China

loading...
AS, Australia dan Inggris Bentuk Aliansi Pertahanan Nuklir untuk Lawan China
Para tentara China parade militer dengan rudal-rudal berkemampuan nuklir. Foto/REUTERS/David Gray
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS), Australia dan Inggris dilaporkan membentuk aliansi pertahanan nuklir. Ketiganya akan berbagi teknologi canggih, termasuk infrastruktur pertahanan nuklir, dengan tujuan untuk melawan China .

Sumber yang dekat dengan Gedung Putih mengatakan kepada Politico bahwa Presiden Joe Biden akan mengumumkan pakta berbagi teknologi tiga arah itu pada Kamis (16/9/2021) pagi waktu Australia. Ketiga negara akan bertemu untuk membahas berbagai ancaman, termasuk dari Beijing.

Baca juga: Pembelot China Peringatkan AS soal COVID-19 Lima Bulan sebelum Pandemi

Seorang pejabat Gedung Putih yang menolak disebutkan namanya dan seorang staf Kongres mengatakan pakta pertahanan baru itu akan disebut sebagai "AUUKUS", akronim dari Australia (AU), Inggris atau United Kingdom (UK) dan AS atau United State (US).



Aliansi ini akan fokus pada berbagi informasi di berbagai bidang seperti artificial intelligence [kecerdasan buatan], keamanan siber, kemampuan serangan jarak jauh, dan bahkan infrastruktur pertahanan nuklir.

Sydney Morning Herald melaporkan Presiden AS Joe Biden dijadwalkan akan menyampaikan pengumuman penting mengenai penguatan aliansi pertahanan ini pada pukul 07.00 pagi. Beberapa menteri kabinet berpangkat tinggi diberikan pengecualian langka dari penguncian ultra-keras Australia untuk menghadiri pertemuan yang diatur dengan tergesa-gesa di ibu kota setempat, Canberra.

Biden diperkirakan akan menyampaikan komentar singkat tentang inisiatif keamanan nasional, sementara hal-hal lain untuk didiskusikan termasuk bagaimana aliansi itu dapat menyerang balik terhadap manuver perdagangan China dan apa yang disebut “serangan zona abu-abu", peningkatan akses ke teknologi rudal Amerika untuk Australia, penarikan militer yang kontroversial dari Afghanistan, dan sifat ancaman teroris di masa depan.

Meskipun saat ini tidak ada senjata nuklir AS yang ditempatkan di Australia, beberapa pihak berspekulasi bahwa pakta pertahanan baru ini akan melibatkan perluasan infrastruktur rudal Amerika ke benua itu untuk mengatasi dugaan ancaman yang ditimbulkan oleh China.

AS dan China sering saling tuding meningkatkan ketegangan dan perilaku provokatif di kawasan dengan melakukan latihan Angkatan Laut. AS secara teratur melakukan apa yang disebut misi "kebebasan navigasi", berlayar dengan kapal perang di dekat perairan yang diklaim China di Laut China Selatan, yang dipandang Beijing sebagai tindakan militer yang provokatif.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top