Kisah Pilot Jet Tempur AS Batalkan Misi Bunuh Diri Lawan Serangan 9/11

loading...
Kisah Pilot Jet Tempur AS Batalkan Misi Bunuh Diri Lawan Serangan 9/11
Menara kembar World Trade Center, New York, Amerika Serikat, saat diserang pesawat United Airlines yang dibajak kelompok teroris 11 September 2001. Foto/REUTERS/Sean Adair
WASHINGTON - Seorang pilot jet tempur Amerika Serikat (AS) pernah berniat menabrak salah satu pesawat komersial yang dibajak para teroris saat serangan 9/11 dalam sebuah misi bunuh diri 20 tahun lalu. Namun, misi tersebut dia batalkan.

Saat serangan 9/11 atau 11 September 2001 berlangsung, Letnan Angkatan Udara Heather Penney saat itu diberi misi untuk mencegat United Airlines Penerbangan 93 yang dibajak para teroris sebelum mencapai Washington, DC. Pilot pemula jet tempur F-16 itu mengatakan dia yakin dia tidak akan kembali dengan selamat dari misi itu.

Baca juga: Pangeran Faisal: Dokumen Tunjukkan Arab Saudi Tak Terlibat Serangan 9/11

"[Saya ingat] betapa birunya langit hari itu," katanya kepada penyiar ABC News, Live Linsey Davis.



"Ada begitu banyak momen yang saya ingat dengan sangat jelas sehingga saya dapat menyentuh, merasakan, mendengar, mencium setiap detail dari hari itu. Tetapi yang paling mengejutkan saya, karena betapa mahahadirnya sepanjang hari adalah kedalamannya, langit biru cerah."

Pada awalnya, Penney mengatakan tidak segera jelas bahwa sebuah pesawat telah sengaja diterbangkan ke Menara Kembar World Trade Center (WTC). "Ketika pesawat kedua menabrak, saat itulah kami tahu bahwa negara kami sedang diserang," katanya.

Dia pergi untuk mempersenjatai pesawatnya, tetapi tidak ada cukup waktu. Dia dan pilot lain, Marc Sasseville, harus mengudara.

"Kami tidak memiliki rudal. Kami sedang dalam misi bunuh diri. Dan untuk dapat menjatuhkan pesawat apa pun, Sass [Sasseville] akan menabrakkan pesawatnya ke kokpit tempat para teroris berada, untuk menghancurkan kontrol penerbangan," jelasnya.

"Saya akan mengambil bagian ekor dengan menabrakkan jet saya ke bagian ekor pesawat, saya akan membuat pesawat tidak seimbang secara aerodinamis dan membalikkannya sehingga akan jatuh langsung ke tanah dengan menargetkan kedua ujung pesawat. Itu adalah rencana kami untuk mencegah jatuhnya korban tambahan."
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top