Terungkap, AS Danai Penelitian Virus Corona di Wuhan

Rabu, 08 September 2021 - 06:35 WIB
loading...
A A A
Program ini berlangsung dari 2014 hingga 2019, dan diperbarui pada 2019, hanya untuk dibatalkan oleh mantan presiden AS Donald Trump. Robert Kessler, manajer komunikasi di EcoHealth Alliance, menyatakan tidak banyak yang bisa dikatakan tentang masalah ini.

Baca juga: Pemimpin Kelompok Anti-Masker Texas Meninggal Dunia karena Covid-19

“Kami mengajukan hibah untuk melakukan penelitian. Instansi terkait menganggap penelitian itu penting, sehingga mendanainya,” katanya.

Sementara AS mengecam China karena tidak merilis semua informasi yang relevan tentang COVID-19, The Intercept mengatakan telah meminta dokumen yang baru dirilis pada September 2020.

Meskipun mereka tidak memberikan bukti konklusif untuk mendukung teori bahwa COVID-19 bocor dari laboratorium Wuhan , kemunculan dokumen itu menyoroti fakta bahwa penelitian berisiko terhadap virus Corona kelelawar sedang dilakukan pada tahun-tahun menjelang pandemi, dan AS tidak hanya menyadari itu, tetapi juga mendanainya. Kelelawar telah diidentifikasi sebagai sumber zoonosis yang mungkin untuk virus Corona.

Pakar Organisasi Kesehatan Dunia menghabiskan sekitar satu bulan di China mulai Januari tahun ini. Laporan mereka menunjukkan bahwa kasus yang diidentifikasi di Wuhan pada 2019 diyakini telah diperoleh dari sumber zoonosis, karena banyak dari mereka yang awalnya terinfeksi melaporkan mengunjungi atau bekerja di Pasar Makanan Laut Grosir Huanan.

Beijing telah menolak untuk mengambil bagian dalam penyelidikan kedua, menolak teori kebocoran laboratorium dan pada gilirannya menyerukan penyelidikan ke laboratorium yang berbasis di AS.

Baca juga: Asal COVID-19 Masih Misterius, China Minta Penelusuran Juga Dilakukan di AS
(ian)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1934 seconds (11.210#12.26)