alexametrics

Seteru China-AS Kian Memanas, Beijing Bersiap Kerahkan 2 Kapal Induk

loading...
Seteru China-AS Kian Memanas, Beijing Bersiap Kerahkan 2 Kapal Induk
Kapal induk Liaoning milik militer China. Foto/REUTERS
A+ A-
BEIJING - Beijing dilaporkan bersiap untuk mengerahkan dua kapal induk ke lepas pantai Taiwan. Laporan ini muncul di tengah ketegangan yang memanas antara China dan Amerika Serikat (AS), di mana kedua pihak sudah di ambang Perang Dingin baru.

Kapal Liaoning dan Shandong saat ini (27/5/2020) terlibat dalam pelatihan kesiapan tempur di Teluk Bohai yang dikontrol ketat, di Laut Kuning. Menurut laporan media pemerintah China, Global Times, kedua kapal tempur raksasa itu selanjutnya akan bergabung dengan latihan perang invasi di dekat Pulau Pratas.

Ini akan menjadi yang pertama kalinya bagi China untuk mengerahkan dua kapal induk sekaligus dan langkah ini memicu kekhawatiran di pihak Taiwan akan kemungkinan invasi ke pulau Pratas, yang kemudian dapat digunakan sebagai titik pementasan untuk serangan di daratan Taiwan. (Baca: China: AS Dorong Hubungan ke Arah Perang Dingin Baru)



Manuver ini dilakukan Beijing setelah mengancam akan menyatukan kembali Taiwan dengan China ketika Presiden AS Donald Trump mengatakan dia bisa memutuskan seluruh hubungan Amerika dengan China.

Ketegangan telah memanas antara AS dan China tentang asal-usul virus corona SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 yang saat ini menjadi pandemi global.

AS mengatakan pada Jumat pekan lalu bahwa mereka akan melarang perdagangan dengan 33 perusahaan China.

Tetapi Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan bahwa tindakan AS itu akan berisiko pecahnya Perang Dingin baru. Dia menolak tuduhan Washington bahwa Beijing berbohong terkait penanganannya terhadap pandemi Covid-19. Dia juga menegaskan bahwa Beijing terbuka untuk upaya internasional dalam menemukan sumber pandemi Covid-19.

Wang Yi mengatakan Amerika Serikat telah terinfeksi oleh "virus politik" yang memaksa tokoh-tokoh di Amerika untuk terus menyerang China.

"Ini telah menjadi perhatian kita bahwa beberapa kekuatan politik di AS mengambil sandera hubungan China-AS dan mendorong kedua negara kita ke ambang Perang Dingin baru," katanya. (Baca juga: Tak Peduli COVID-19, AS Siap Ledakkan Nuklir dalam Konflik Besar)

Sebuah laporan baru dari Council on Foreign Relations, sebuah lembaga think tank AS, mengatakan latihan perang bisa mengambil risiko konfrontasi militer di Laut China Selatan yang melibatkan Amerika Serikat dan China. "Yang bisa meningkat secara signifikan dalam 18 bulan ke depan," bunyi laporan tersebut.

Merebut pulau-pulau terpencil akan mewakili eskalasi permusuhan yang serius dan dapat menyeret AS yang berkomitmen membela Taiwan.

Taiwan memisahkan diri dari China pada tahun 1949, tapi Beijing menganggap pulau itu sebagai provinsi China yang membangkang dan telah berjanji akan mengambilnya kembali dengan paksa jika perlu pada tahun 2050.

Media-media yang dikontrol pemerintah China dalam laporannya mengatakan ada gelombang dukungan publik untuk invasi militer ke Taiwan.

Salah satu contohnya adalah serangkaian gambar pertempuran yang membangkitkan semangat yang dikeluarkan oleh Sichuan Fine Arts Institutedi media sosial yang menggambarkan pertempuran di luar Istana Kepresidenan Taiwan. Dalam gambar-gambar itu, para marinir AS terlihat terkapar di tanah.

Contoh lain adalah di Naval and Merchant Ships Magazine yang dikontrol oleh negara China menjelaskan secara rinci bagaimana serangan terhadap Taiwan. Laporan ini dirilis pada hari yang sama saat Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dilantik untuk masa jabatan periode kedua.

"Dalam sekitar empat menit, kekuatan udara Taiwan rusak parah dan pesawat-pesawat Taiwan yang sudah lepas landas, akan ditembak jatuh dengan rudal S-400," bunyi laporan tersebut.

"Setelah hampir dua jam ... semua pangkalan pertahanan anti-udara hancur, dan sebagian besar pesawat tempur Taiwan rusak. Yang menunggu mereka adalah serangan putaran kedua setelah fajar."
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak