Biden Peringatkan Putin Konsekuensi 'Menghancurkan' Jika Navalny Mati di Penjara

loading...
Biden Peringatkan Putin Konsekuensi Menghancurkan Jika Navalny Mati di Penjara
Presiden AS Joe Biden peringatkan Presiden Rusia Vladimir Putin konsekuensi yang menghancurkan jika tokoh oposisi Alexei Navalny mati di penjara. Foto/Washington Post
JENEWA - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden memperingatkan Presiden Rusia Vladimir Putin konsekuensi jika pemimpin oposisi Alexei Navalny mati di penjara, meskipun dia menolak untuk menyebutkan tindakan apa yang akan dia ambil.

"Saya menjelaskan kepadanya bahwa saya yakin konsekuensinya akan menghancurkan Rusia," kata Biden.

"Menurutmu apa yang terjadi ketika dia mengatakan ini bukan tentang menyakiti Navalny, semua hal yang dia katakan untuk merasionalisasi perlakuan terhadap Navalny, dan kemudian dia mati di penjara? Ini tentang kepercayaan. Ini tentang kemampuan mereka untuk mempengaruhi negara lain secara positif," imbuhnya seperti dikutip dari CNN, Kamis (17/6/2021).

Departemen Luar Negeri mengatakan AS yakin Navalny diracuni oleh dinas keamanan Rusia tahun lalu ketika dia merasa sakit selama penerbangan ke Moskow dan jatuh koma. Navalny kemudian dievakuasi ke Berlin setelah dirawat di rumah sakit. Evakuasi itu kemudian membuat Lembaga Pemasyarakatan Federal Rusia menuduh Navalny melanggar ketentuan masa percobaannya dengan tidak muncul untuk pemeriksaan terjadwal saat mendapatkan perawatan medis di Jerman.

Setelah kembali ke Rusia pada bulan Februari, Navalny dijatuhi hukuman penjara, di mana dia kini tinggal.

Musim semi yang lalu, Navalny melakukan mogok makan untuk memprotes penolakan petugas penjara untuk memberinya akses ke perawatan medis yang layak. Selama berada di penjara, pendukung Navalny mengatakan kesehatan pemimpin oposisi itu memburuk dan tim hukumnya mengatakan kondisinya diperburuk oleh dugaan penyiksaan dengan kurang tidur.



Baca juga: Dokter yang Merawat Navalny Dilaporkan Hilang di Hutan Siberia

Biden memberi kesan dia mengangkat hak asasi manusia secara ekstensif dengan Putin selama KTT Jenewa.

"Saya juga mengatakan kepadanya bahwa tidak ada presiden Amerika Serikat yang dapat menjaga kepercayaan dengan rakyat Amerika jika mereka tidak berbicara untuk membela nilai-nilai demokrasi, untuk membela kebebasan universal dan fundamental yang dimiliki semua pria dan wanita dalam pandangan kami," ucapnya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top