Terabas ADIZ Taiwan, Ini Rekaman Pembicaraan Radio Pilot PLA China-Taipei

loading...
Terabas ADIZ Taiwan, Ini Rekaman Pembicaraan Radio Pilot PLA China-Taipei
Rombongan 28 pesawat militer China menerabas ADIZ Taiwan. Foto/Ilustrasi
TAIPEI - Angkatan Udara Taiwan mengeluarkan peringatan tegas kepada sebuah pesawat tempur China pada Selasa pagi setelah sejumlah pesawat militer Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) terdeteksi di wilayah udara defensif yang dideklarasikan sendiri di pulau itu.

Pengamat pesawat yang memantau gelombang udara di sekitar Taiwan mengatakan mereka menangkap pembicaraan pada frekuensi darurat penerbangan 121,5 MHz pada pukul 09:20 waktu Taipei, pada pagi hari yang melihat 17 peringatan dikirim ke pesawat tempur PLA dalam waktu enam jam.

Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan kemudian mengkonfirmasi bahwa total 28 pesawat militer China telah terbang ke zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ) Taipei, menandai rekor "serangan" terbesar dalam satu hari sejak 25 pesawat tempur terdeteksi di ADIZ pada 12 April.

Baca juga: Gerombolan 25 Pesawat Militer China Serbu ADIZ Taiwan



"Ini adalah Angkatan Udara Republik China (ROC). Pesawat militer China terbang pada ketinggian 6.500 meter di wilayah udara barat daya Taiwan: Anda telah memasuki wilayah udara kami dan sedang mempengaruhi keselamatan penerbangan. Berbalik dan segera pergi," bunyi intersepsi radio yang dimulai dengan siaran standar oleh operator radio Taiwan seperti dikutip dari Newsweek, Rabu (16/6/2021).

Operator menambahkan pesan dengan hati-hati yang jarang terdengar.

"Konsekuensi dari setiap kecelakaan adalah milik Anda sendiri," kata operator radio Taiwan.

Menurut transkrip korespondensi radio, seorang pilot China menjawab panggilan radio tersebut.

"Ini adalah Angkatan Udara Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat yang melakukan misi rutin," kata sang pilot.

Tidak ada pembicaraan radio di antara keduanya yang terjadi, tetapi itu bukan pertama kalinya seorang pilot PLA terlibat dengan personel Angkatan Udara Taiwan.



Menurut data yang tersedia untuk umum yang dirilis oleh Kementerian Pertahanan Taiwan, China membuat rekor bulanan untuk serangan ADIZ pada bulan April, menerbangkan total 107 sorti ke daerah tersebut. Sebelum operasi hari Selasa, bulan Mai lalu terjadi penurunan signifikan dalam serangan ke wilayah ADIZ Taiwan.

Dimulainya kembali aktivitas militer di Selat Taiwan terjadi setelah Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden memimpin para pemimpin G7 dan NATO menegur kebijakan Beijing dalam perdagangan, teknologi dan hak asasi manusia, di antara bidang lainnya.

Baca juga: NATO Semakin Ketakutan Menghadapi Kebangkitan China

Komunike G7 yang dirilis pada hari Minggu terkenal karena penekanannya pada perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan. Para pemimpin negara-negara maju itu juga menyuarakan keprihatinan tentang perkembangan di Laut China Timur dan Selatan, di mana militer China telah terlibat dalam perilaku yang semakin koersif terhadap tetangganya.

Sebelum serangan besar-besaran pada 15 Juni, ada jeda dalam aktivitas "zona abu-abu" China di sekitar Taiwan, yang berlangsung sekitar 10 hari.

"Kondisi relatif tenang itu kemungkinan merupakan hasil dari upaya pemerintah China untuk mengkalibrasi ulang tindakan diplomatik dan militernya menyusul sejumlah pernyataan bersama yang dipimpin AS untuk mendukung keamanan Taiwan," kata Su Tzu-yun, seorang analis senior di Institut Pertahanan Nasional dan Riset Keamanan di Taipei.

Su percaya pernyataan bersama itu efektif sampai batas tertentu.

“Tetapi mungkin akan menjadi interpretasi yang berlebihan untuk mengharapkan mereka sepenuhnya menghalangi perilaku militer China,” katanya kepada Newsweek.

Peneliti, yang mengatakan penggunaan PLA oleh Beijing lebih bersifat politis daripada militer, menyimpulkan bahwa audiens domestik nasionalis China akan menuntut tanggapan tegas terhadap komunike G7 dan NATO.

Baca juga: Militer China Sebar Poster Ancaman untuk Taiwan Berbunyi 'Bersiaplah untuk Perang'

"Tapi saya akan menganggapnya sebagai reaksi berlebihan dari pihak Beijing. Itu tidak menguntungkan Beijing," ujarnya.

"Menanggapi dengan kekuatan keras hanya membuktikan teori ancaman China," tukasnya.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top