alexametrics

Dikawal di Laut dan Udara, Kapal Tanker Iran Tiba di Venezuela

loading...
Dikawal di Laut dan Udara, Kapal Tanker Iran Tiba di Venezuela
Kapal tanker Iran, Fortune, tiba di Venezuela. Foto/Telesur
A+ A-
CARACAS - Kapal tanker berbendara Iran, Fortune, tiba di perairan Venezuela dengan membawa 45,5 juta galon bensin dan produk terkait. Kedatangan kapal ini untuk mengurangi kekurangan minyak yang dialami Venezuela yang disebabkan oleh blokade Amerika Serikat (AS).

Kantor berita Venezuela, Telesur, Minggu (24/5/2020), melaporkan kedatangan kapal tanker Iran Fortune di perairan yurisdiksi Venezuela, dengan pengawalan militer Venezuela.

"Misi ini berjalan dengan normal," kata koresponden TeleSUR.



Menurut kantor berita itu juga, empat tanker Iran lainnya - Petunia, Forrest, Faxon, dan Clavel - akan tiba di Venezuela dalam beberapa jam.

Sebelumnya dilaporkan jika AS akan mencegah kedatangan tanker-tanker asal Iran. Beberapa jam sebelum kedatangan kapal tanker Iran, Menteri Luar Negeri Venezuela Jorge Arreaza berbicara dengan anggota Dewan Urusan Hemispheric (COHA) tentang efek negatif dari tindakan koersif AS.

Melalui konferensi video, Arreaza memberi tahu mereka bahwa blokade AS melibatkan tindakan sewenang-wenang dan ilegal terhadap rakyat Venezuela.

Pekan lalu, seorang pejabat senior administrasi Trump anonim mengatakan bahwa pengiriman bahan bakar Iran tidak hanya tidak disukai oleh AS tetapi juga tidak dapat diterima oleh kawasan.

"Kami sedang melihat langkah-langkah yang dapat diambil," katanya.

Meskipun tidak pernah dikonfirmasi oleh pemerintah AS, secara serius dianggap oleh Iran sebagai ancaman. Teheran kemudian memperingatkan terhadap campur tangan A.S. dengan perdagangan antara negara-negara berdaulat.

"Memaksa negara untuk mematuhi tuntutan ilegal AS mengancam multilateralisme, sebagai dasar hubungan internasional, dan menetapkan preseden berbahaya, membuka jalan bagi mereka yang bercita-cita memecah belah, bukan menyatukan negara," kata Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.
(ber)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak