Pertemuan DK PBB Panas, AS Sebut Rusia dan China Pemicu Kekacauan Global

loading...
Pertemuan DK PBB Panas, AS Sebut Rusia dan China Pemicu Kekacauan Global
Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken. Foto/id.usembassy.gov
NEW YORK - Pertemuan Dewan Keamanan (DK) PBB berlangsung panas. Menteri Luar Negeri (Menlu) Amerika Serikat (AS) terlibat perang kata-kata dengankompatriotnya dari China dan Rusia .

Menlu AS, Anthony Blinken, terlibat perdebatan dengan rekan-rekannya dari Rusia dan China selama pertemuan Dewan Keamanan (DK) PBB pada Jumat waktu setempat. Ia menuduh pemerintah kedua negara itu berkontribusi terhadap kekacauan di seluruh dunia.

Dalam pesan yang tampaknya ditujukan ke Moskow dan Beijing, diplomat tertinggi AS itu memperingatkan Washington akan menekan dengan paksa ketika melihat negara-negara merusak tatanan internasional, berpura-pura bahwa aturan yang telah kita sepakati tidak ada, atau hanya akan melanggarnya



"Karena sistem untuk dijalankan, semua negara harus mematuhinya dan bekerja keras untuk keberhasilannya," tegas Blinken seperti dikutip dari Business Insider, Sabtu (8/5/2021).

Dalam kesempatan itu, Blinken juga menyerang kebijakan AS di bawah pemerintahan Trump

Baca juga: Blinken Sebut AS Coba Tingkatkan Bantuan Keamanan ke Ukraina

"Saya tahu bahwa beberapa tindakan kami dalam beberapa tahun terakhir telah merusak tatanan berbasis aturan dan membuat orang lain mempertanyakan apakah kami masih berkomitmen untuk itu. Daripada mengkritik kami untuk itu, kami meminta dunia untuk menilai komitmen kami dengan tindakan kami," ujarnya.

Blinken juga menggunakan pertemuan itu untuk menekankan pentingnya kerja sama global, menyatakan tatanan internasional berada dalam bahaya serius. Dia mengatakan AS akan bekerja dengan negara mana pun tentang tantangan yang dihadapi dunia, termasuk mereka yang memiliki perbedaan serius dengan AS.

"Nasionalisme bangkit kembali, penindasan meningkat, persaingan antar negara semakin dalam - dan serangan terhadap tatanan berbasis aturan semakin meningkat. Sekarang, beberapa pertanyaan apakah kerja sama multilateral masih mungkin. Amerika Serikat percaya itu tidak hanya mungkin, itu sangat penting," ujar Blinken.

"Multilateralisme masih menjadi alat terbaik kami untuk mengatasi tantangan global yang besar," imbuhnya.



Menteri Luar Negeri China Wang Yi, yang berdebat sengit dengan Blinken di Alaska pada bulan Maret lalu, menanggapi dengan kritik terselubung terhadap AS. Diplomat top China itu menghukum negara-negara yang memandang aturan internasional sebagai hak paten atau hak istimewa segelintir orang, menurut The New York Times.

Baca juga: Pengaruh China Menjangkau Afrika, Jenderal AS Waswas

Sementara Sergei Lavrov, diplomat top Rusia, jauh lebih blak-blakan dalam mengkritik AS. Dia mengecam pemerintahan Biden karena mengusulkan KTT untuk Demokrasi.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top