alexametrics

Imbangi Dampak Covid-19, Prancis Disarankan Jual 'Mona Lisa' Rp806 Triliun

loading...
Imbangi Dampak Covid-19, Prancis Disarankan Jual Mona Lisa Rp806 Triliun
Profesor Alessandro Vezzosi, Direktur Museo Ideale Leonardo da Vinci, menunjukkan rincian tentang lukisan yang dikaitkan dengan Leonardo da Vinci dan representasi dari Mona Lisa selama presentasi di Jenewa 27 September 2012. Foto/REUTERS/Denis Balibouse
A+ A-
PARIS - Lukisan "Mona Lisa" dianggap sebagai salah satu mahakarya agungLeonardo da Vinci. Sebagai pemiliknya, pemerintah Prancis disarankan untuk menjualnya dengan harga setidaknya €50 miliar (lebih dari Rp806 triliun) untuk mengimbangi krisis ekonomi sebagai efek pandemi virus corona baru (Covid-19).

Saran itu disampaikan Stephane Distinguin, pendiri dan CEO perusahaan teknologi internasional, Fabernovel. Pengusaha terkemuka Prancis ini membuat proposal itu sebagai solusi untuk membantu mengimbangi kerugian ekonomi negaranya.

Lukisan "Mona Lisa" dinyatakan sebagai "perhiasan keluarga" pemerintah Prancis. "Harganya harus gila untuk operasi agar masuk akal," kata Distinguin dalam sebuah wawancara dengan majalah Prancis, Usbek & Rica, yang dikutip Kamis (21/5/2020).



“Saya memperkirakan bahwa akan dibutuhkan tidak kurang dari €50 miliar untuk memperoleh Mona Lisa," ujarnya.

"Saya diberi tahu bahwa perkiraan saya dinilai sangat terlalu tinggi, bahkan dibuat-buat, tetapi setiap kali tanpa argumen nyata," paparnya.

Pengusaha 46 tahun ini mengatakan bagi orang terkaya di dunia—pendiri Amazon Jeff Bezos—, harga lukisan itu hanya sepertiga dari kekayaannya. (Baca: Wanita Kanada Dinyatakan Positif Covid-19 untuk ke-8 Kalinya)

“Nyaris lebih dari jumlah yang dibayarkan kepada istrinya sehubungan dengan perceraiannya baru-baru ini. Mengapa tidak mengganti nama pekerjaan kami 'Mona Lisa del Giocondo-Bezos'?," paparnya.

Distinguin mengatakan dia sadar harga miliaran Euro untuk lukisan tersebut tidak akan menemukan calon pembeli dan para calon pembeli pasti akan merugikan Prancis.

"Refleks yang jelas adalah untuk menjual aset berharga dengan harga setinggi mungkin, tetapi yang paling tidak sepenting mungkin untuk masa depan kita," katanya.

“Hari demi hari kami membuat daftar miliaran yang dilanda kemerosotan ini seperti anak-anak yang menghitung jatuhnya batu ke dalam sumur untuk mengukur kedalamannya. Kami masih menghitung, dan krisis ini tampaknya tidak terduga," imbuh dia.

Prancis, bersama dengan beberapa negara Eropa lainnya, telah dipaksa untuk sementara membekukan sebagian besar ekonominya untuk membatasi penyebaran virus corona baru, SARS-CoV-2, penyebab Covid-19.

Negara ini telah terpukul keras oleh Covid-19 dan telah dikunci sejak 17 Maret 2020, dengan sebagian besar aktivitas luar dilarang keras.

"Pemulihan ekonomi akan lama, sulit dan mahal," kata Menteri Ekonomi Prancis Bruno Le Maire pada 9 April lalu.

Secara global ada lebih dari 5 juta kasus Covid-19 dengan lebih dari 329 kematian.

Pandemi Covid-19 menyebabkan PDB Prancis diperkirakan anjlok 6 persen pada tahun 2020, dengan sebagian besar ekonom sepakat bahwa ekonomi negara akan mengalami penurunan terbesar sejak 1945.

"Ada konsensus keseluruhan di antara para ekonom bahwa resesi akan lebih buruk daripada tahun 2008," kata Anne-Laure Delatte, seorang ekonom yang bekerja sebagai peneliti di lembaga CNRS (Centre de la recherche scientifique) dan CEPII (Centre d ' udestudes prospectives et d'informations internationales) Prancis, seperti dikutip The Local.

Dalam wawancaranya, Distinguin mengatakan bahwa Prancis memiliki banyak lukisan dan khusus tahun ini penting untuk dapat mengakses bantuan keuangan guna membantu perekonomian.

“Kami harus mendapatkan uang di tempat itu. Jadi jual perhiasan keluarga,” katanya. "Lukisan itu mudah dipindahkan dan karena itu harus diserahkan."

Pemimpin bisnis itu juga menyarankan karya seni Leonardo da Vinci yang terkenal itu bisa "dilunakkan" dengan bentuk mata uang kripto yang memungkinkan lukisan itu mudah ditukar antarnegara.

"Ini akan seperti berlangganan global yang besar," katanya. "Secara hukum dan teknis, solusi ini akan memiliki banyak keuntungan, itu akan memungkinkan Prancis dan Louvre untuk tetap mengendalikan lukisan itu."
(min)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak