Mengenal Diaz-Canel, Pemimpin Baru Partai Komunis Kuba Pewaris Castro

loading...
Mengenal Diaz-Canel, Pemimpin Baru Partai Komunis Kuba Pewaris Castro
Raul Castro (kanan) mengangkat tangan Presiden Kuba Miguel Diaz-Canel yang juga Sekretaris Pertama Partai Komunis Kuba. Foto/REUTERS
HAVANA - Pergeseran kekuasaan Kuba dari Raul Castro akhirnya terjadi. Hirarki Partai Komunis negara itu pada hari Senin memilih Presiden Kuba Miguel Diaz-Canel sebagai Sekretaris Pertama partai, menggantikan Raul Castro yang mengundurkan diri pekan lalu.

Sebagai kepala negara dan pemimpin satu-satunya partai politik yang diizinkan oleh undang-undang di negara itu, Diaz-Canel harus memetakan jalan ke depan untuk revolusi Kuba, setelah para komandan gerilya yang merebut kekuasaan pada tahun 1959 meninggal atau pun lanjut usia.

Baca juga: Eks Jenderal Israel Akui Sulit Menghancurkan Program Nuklir Iran

"Kamerad Raul akan dikonsultasikan tentang keputusan strategis terpenting yang paling berpengaruh bagi nasib bangsa kita. Dia akan selalu hadir," kata Diaz-Canal tentang Raul Castro, saat menerima posisi baru sebagai pemimpin Partai Komunis Kuba, seperti dikutip CNN, Selasa (20/4/2021).

Lahir pada tahun 1960, tahun yang sama saat keluarga Castro menasionalisasi semua properti milik Amerika Serikat (AS) di Kuba, Diaz-Canel tidak memancarkan karisma Fidel maupun otoritas Raul.



Sementara dia melakukan tugas tiga tahun di ketentaraan, tidak seperti duo Castro, Diaz-Canel adalah birokrat yang mendorong pensil daripada seorang revolusioner berseragam hijau zaitun.

Dia dilaporkan akan membuat sejarah sebagai orang Kuba pertama yang memimpin pemerintahan dan partai komunis yang tidak bernama Castro.

Dia mengetahui bagaimana menavigasi birokrasi disfungsional Kuba, dan mungkin terbukti menjadi keterampilan yang lebih penting daripada memimpin sebuah batalion karena banyak dari proposal tanda tangan Raul Castro—mengubah pelabuhan Mariel menjadi pusat manufaktur dan menyatukan dua mata uang Kuba—menjadi terjerat dalam rawa birokrasi yang tampaknya mengganggu setiap upaya yang dilakukan oleh pemerintah Kuba.

Pemimpin Kuba yang baru telah menjadikan pendakian pangkat dalam sistem yang dijalankan komunis hidupnya bekerja, sambil menikmati dukungan sepenuh hati Raul Castro.

"Diaz-Canel bukanlah buah dari improvisasi tetapi pemilihan revolusioner muda yang dipikirkan matang dengan syarat untuk dipromosikan ke kantor-kantor atasan," kata Raul Castro dalam pidatonya pada hari Jumat di Kongres Partai Komunis, yang diadakan untuk memilih pengganti revolusioner yang menua.



Warisan Castro

Sejak mengambil alih kepresidenan Kuba pada 2018, Diaz-Canel telah mengedepankan citra pemimpin yang lebih muda dan lebih dinamis, yang mem-posting pesan di media sosial dan membaca dari tablet pada pertemuan pemerintah. Kebijakannya, bagaimanapun, sama konservatifnya jika tidak lebih dari kebijakan Raul Castro.

Ini adalah strategi yang bertujuan untuk meyakinkan generasi tua yang masih menduduki posisi politik kunci bahwa dia tidak akan merusak revolusi mereka.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top