Rusia-Ukraina Bersitegang, AS Pertimbangkan Kirim Kapal Perang ke Laut Hitam

loading...
Rusia-Ukraina Bersitegang, AS Pertimbangkan Kirim Kapal Perang ke Laut Hitam
AS pertimbangkan kirim kapal perang ke Laut Hitam di tengah ketegangan Rusia-Ukraina. Foto/Ilustrasi/Sindonews
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) sedang mempertimbangkan untuk mengirim kapal perang ke Laut Hitam dalam beberapa minggu ke depan. Itu dilakukan guna menunjukkan dukungan untuk Ukraina di tengah meningkatnya kehadiran militer Rusia di perbatasan timur Ukraina.

"Angkatan Laut AS secara rutin beroperasi di Laut Hitam, tetapi penempatan kapal perang sekarang akan mengirim pesan khusus ke Moskow bahwa AS mengawasi dengan cermat," kata seorang pejabat pertahanan AS seperti dikutip dari CNN, Jumat (9/4/2021).

AS diminta untuk memberikan pemberitahuan 14 hari sebelumnya tentang niatnya untuk memasuki Laut Hitam berdasarkan perjanjian 1936 yang memberi Turki kendali atas Selat Bosporus untuk memasuki laut. Tidak jelas apakah pemberitahuan telah dikirim.

Pejabat pertahanan itu juga mengatakan Angkatan Laut AS terus menerbangkan pesawat pengintai di wilayah udara internasional di atas Laut Hitam untuk memantau aktivitas angkatan laut Rusia dan setiap pergerakan pasukan di Crimea.



Pada hari Rabu, dua pembom B-1 AS melakukan misi di atas Laut Aegea.

Baca juga: Rusia akan Pertahanan Pasukan Dekat Perbatasan Ukraina

Meskipun AS tidak melihat pengumpulan pasukan Rusia sebagai sikap untuk tindakan ofensif, pejabat itu mengatakan: "jika ada perubahan, kami akan siap untuk menanggapi."

"Penilaian kami saat ini adalah bahwa Rusia sedang melakukan pelatihan dan latihan dan intelijen belum menunjukkan perintah militer untuk tindakan lebih lanjut," ujar pejabat itu, tetapi mencatat bahwa mereka sangat sadar bahwa hal itu dapat berubah kapan saja.

Pemerintahan Joe Biden dan komunitas internasional telah menyatakan keprihatinan tentang meningkatnya ketegangan antara Ukraina dan Rusia. Dalam beberapa pekan terakhir, Presiden Joe Biden, Menteri Luar Negeri Tony Blinken, Menteri Pertahanan Lloyd Austin, Ketua Kepala Gabungan Mark Milley dan penasihat keamanan nasional Jake Sullivan semuanya telah berbicara dengan rekan-rekan mereka dari Ukraina.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top