Pangeran Hamzah Ogah Patuhi Perintah Militer Yordania untuk Diam

loading...
Pangeran Hamzah Ogah Patuhi Perintah Militer Yordania untuk Diam
Mantan Putra Mahkota Yordania Pangeran Hamzah. Foto/REUTERS
AMMAN - Mantan Putra Mahkota Yordania Pangeran Hamzah menegaskan dia tidak akan mematuhi perintah militer agar tidak berkomunikasi dengan dunia luar setelah dia jadi tahanan rumah dan dituduh mencoba mengguncang negara.

Sikap itu diungkapkan Pangeran Hamzah dalam rekaman suara yang dirilis pada Senin (5/4).

Saudara tiri Raja Abdullah itu mengatakan dalam rekaman yang dirilis oposisi Yordania bahwa dia tidak akan mematuhi perintah itu setelah dilarang dari aktivitas apa pun dan disuruh diam.

Baca juga: Netanyahu Tahu Kerusuhan Keamanan di Yordania Saat Itu Terjadi

Meski Pangeran Hamzah tidak dipandang sebagai ancaman langsung bagi raja, tindakannya menunjukkan dia ingin menopang posisinya dengan publik Yordania setelah disingkirkan dari suksesi kerajaan.



Baca juga: Inilah Pangeran Hamzah yang Dituduh Perencana Kudeta Kerajaan Yordania

“Yang pasti saya tidak akan patuh ketika mereka memberi tahu Anda bahwa Anda tidak dapat keluar atau tweet atau menjangkau orang tetapi hanya diizinkan untuk melihat keluarga. Saya berharap pembicaraan ini tidak dapat diterima dengan cara apa pun,” ujar dia dalam rekaman suara yang diedarkan kepada teman dan kontaknya.

Baca juga: Negara-negara Arab Tegaskan Dukungan pada Raja Yordania

Pada Sabtu, militer memperingatkan dia atas tindakan yang dikatakan merusak "keamanan dan stabilitas" di Yordania.

Dia kemudian mengatakan dia berada dalam tahanan rumah. Beberapa tokoh terkenal juga ditahan.



“Situasinya sulit dan kepala staf datang kepada saya memperingatkan saya dan saya merekam kata-katanya dan membagikannya kepada teman-teman di luar negeri dan keluarga saya jika terjadi sesuatu dan sekarang saya menunggu untuk melihat apa yang akan mereka lakukan,” ungkap Pangerah Hamzah dalam rekaman itu.

Para pejabat mengatakan pada Minggu, Pangeran Hamzah telah berhubungan dengan orang-orang yang memiliki kontak dengan pihak asing dalam rencana mengguncang Yordania, sekutu penting Amerika Serikat (AS).

Pangeran Hamzah telah diselidiki selama beberapa waktu.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top