Sri Lanka Melarang Burqa, Menutup Lebih dari Seribu Sekolah Islam

Sabtu, 13 Maret 2021 - 22:01 WIB
loading...
A A A
Dia menjanjikan tindakan keras terhadap ekstremisme saat masa kampanye presiden.

Rajapaksa dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) yang meluas selama perang. Tuduhan itu dia bantah.

Weerasekera mengatakan pemerintah berencana melarang lebih dari seribu sekolah Islam atau madrasah yang menurutnya melanggar kebijakan pendidikan nasional.

“Tidak ada yang bisa membuka sekolah dan mengajarkan apa pun yang Anda inginkan kepada anak-anak,” ujar dia.

Langkah pemerintah pada burqa dan sekolah Islam mengikuti perintah tahun lalu yang mengamanatkan kremasi korban COVID-19 meski bertentangan dengan keinginan umat Islam yang hendak menguburkan jenazah para korban COVID-19.

Larangan itu dicabut awal tahun ini setelah mendapat kritik dari Amerika Serikat dan kelompok hak asasi internasional.
(sya)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1669 seconds (10.101#12.26)