Lestarikan Manusia, Ilmuwan Ingin Kirim 6,7 Juta Sperma dan Sel Telur ke Bulan

Sabtu, 13 Maret 2021 - 00:00 WIB
loading...
Lestarikan Manusia, Ilmuwan Ingin Kirim 6,7 Juta Sperma dan Sel Telur ke Bulan
Desain bank sperma di Bulan yang akan dibangun para ilmuwan. Foto/Jekan Thanga
A A A
WASHINGTON - Para ilmuwan ingin mengirim sperma dan sel telur dari 6,7 juta spesies Bumi, termasuk manusia, ke Bulan . Ini merupakan rencana untuk melestarikan populasi yang dimulai dengan bank sperma di Bulan.

Dalam apa yang mereka sebut sebagai "modern global insurance policy”, insinyur mekanik telah mengusulkan agar manusia membangun gudang sel reproduksi—sperma dan sel telur—dari 6,7 juta spesies Bumi. Gudang yang diusulkan atau "bahtera” akan berada di bawah permukaan Bulan.

Baca juga: Berisiknya Aktivitas Seks Pasangan Ini Bikin Marah Tetangga, Curhatnya Viral

Saat planet Bumi menghadapi bencana alam, kekeringan, ancaman hantaman asteroid, dan potensi perang nuklir—serta beberapa masalah lainnya—para ilmuwan mengatakan bahwa manusia harus mengarahkan pandangan mereka pada perjalanan luar angkasa untuk melestarikan kehidupan seperti yang kita ketahui.

“Bumi secara alami adalah lingkungan yang mudah menguap,” kata penulis studi Jekan Thanga, yang timnya di Universitas Arizona mengirimkan laporan mereka “Lunar Pits and Lava Tubes for a Modern Ark” dalam Konferensi Dirgantara tahunan Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE) pada hari Sabtu.

Karena ketidakstabilan planet, kata dia, penyimpanan berbasis Bumi akan membuat spesimen rentan. Karena itu, Thanga mengusulkan untuk memulai semacam eksodus planet dengan mendirikan gudang benih manusia di Bulan sesegera mungkin. Ini akan menyimpan sel reproduksi di "lubang" Bulan yang ditemukan baru-baru ini, di mana para ilmuwan percaya lava pernah mengalir miliaran tahun yang lalu.

Di bulan, "lubang" di tanah mengarah ke "tabung lava", sekarang berlubang, yang mencapai sekitar 80 hingga 100 meter di bawah tanah, menjadikannya ideal untuk melindungi kargo berharga dari elemen Bulan.

Baca juga: Ribuan Orang Serbu Gunung Penuh Emas, Ini Videonya yang Viral

Yang disebut "bahtera," menurut presentasi Thanga, kemudian akan melestarikan berbagai spesies secara kriogenik jika terjadi bencana global. “Kami masih bisa menyelamatkan mereka sampai kemajuan teknologi untuk kemudian memperkenalkan kembali spesies ini—dengan kata lain, simpan mereka untuk hari lain,” katanya.

Menurut Thanga, lubang juga merupakan ukuran yang sempurna untuk penyimpanan sel. Mereka turun 80 hingga 100 meter di bawah tanah dan menyediakan perlindungan siap pakai dari permukaan Bulan, yang menanggung "perubahan suhu besar", serta ancaman dari meteorit dan radiasi.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1709 seconds (10.101#12.26)