Biden Sudah Telepon Raja Salman, Mengapa Belum Rilis Laporan Khashoggi?

loading...
Biden Sudah Telepon Raja Salman, Mengapa Belum Rilis Laporan Khashoggi?
Seorang demonstran menerangi poster bergambar Jamal Khashoggi di depan Konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki. Foto/REUTERS
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden sudah menelepon Raja Salman bin Abdulaziz al-Saud dari Arab Saudi . Namun, kontak telepon pertama kali kedua pemimpin itu tidak membahas kasus pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi oleh para agen intelijen nakal Saudi.

Bahkan, setelah kontak resmi dengan Raja Salman, Biden juga belum merilis laporan intelijen AS tentang kasus pembunuhan tahun 2018. Padahal, pemimpin Amerika itu sebelumnya telah menjanjikan akan merilisnya secepat mungkin.

Baca juga: Algojo Pembunuh Khashoggi Disebut Gunakan Jet Pribadi Putra Mahkota Saudi

Menurut Gedung Putih, Biden mengatakan kepada Raja Salman bahwa dia akan bekerja untuk hubungan bilateral sekuat dan setransparan mungkin.

Laporan intelijen AS tentang pembunuhan Khashoggi adalah versi yang tidak diklasifikasikan dari penilaian rahasia yang menurut sumber-sumber AS menunjuk Putra Mahkota Arab Saudi Mohammad bin Salman (MBS) karena menyetujui pembunuhan Khashoggi di konsulat kerajaan di Istanbul, Turki.



“Biden dan [Raja] Salman membahas keamanan regional dan masalah lainnya dan bahwa presiden AS yang baru mengatakan kepada Raja Saudi bahwa dia akan bekerja untuk membuat hubungan bilateral sekuat dan setransparan mungkin," kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip Reuters, Jumat (26/2/2021).

"Kedua pemimpin menegaskan sifat historis dari hubungan tersebut," lanjut Gedung Putih. Pernyataan Gedung Putih jelas tidak menyebutkan bahwa kedua pemimpin membahas laporan tentang pembunuhan Khashoggi. Kasus pembunuhan ini telah menjadi ujian dari hubungan dekat selama beberapa dekade antara sekutu ketika mereka mencoba bekerja sama untuk menghadapi pengaruh Iran yang tumbuh di Timur Tengah.

Biden kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa panggilan telepon dengan Raja Salman adalah "bagus."

Seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa rilis laporan tersebut sedang menunggu panggilan telepon tersebut. Rilis juga ditunda karena Putra Mahkota MBS, penguasa de facto kerajaan, menjalani operasi usus buntu awal pekan ini.

Khashoggi, yang menulis kolom Washington Post, yang mengkritik kebijakan Putra Mahkota MBS, adalah warga Arab Saudi namun tinggal di AS.



Baca juga: PM Armenia Sebut Rudal Iskander Tak Bisa Meledak, Rusia Tersinggung

Rilis laporan yang tidak diklasifikasikan tentang kematiannya adalah bagian dari kalibrasi ulang hubungan AS-Saudi era Biden. Tetapi Biden telah menjelaskan bahwa dia ingin mempertahankan hubungan yang kuat dengan salah satu sekutu Arab terdekat Washington.

"Administrasi kami difokuskan untuk mengkalibrasi ulang hubungan tersebut," kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki pada briefing sebelumnya. “Dan tentu saja ada area di mana kami akan mengungkapkan keprihatinan dan membiarkan opsi akuntabilitas terbuka.”
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top