Mengenal Prayut Chan-o-cha, Pemimpin Junta Thailand dan 'Penasihat' Junta Myanmar

loading...
Mengenal Prayut Chan-o-cha, Pemimpin Junta Thailand dan Penasihat Junta Myanmar
Pemimpin Junta militer Thailand, Prayut Chan-o-cha
BANGKOK - Junta Myanmar beberapa waktu lalu meminta bantuan untuk mendukung demokrasi kepada pemimpin junta militer Thailand, Prayut Chan-o-cha. Prayut menduduki pucuk kekuasaan setelah melakukan kudeta terhadap pemerintahan Yingluck Shinawatra.

Prayut, yang berhasil melanjutkan masa jabatanya setelah menang dalam pemilihan umum pada tahun 2019 lalu mengatakan, bahwa dia selalu mendukung demokrasi di negara tetangga.

Baca: PM Thailand Selamat dari Mosi Tidak Percaya, Prayuth Didesak Mundur

"Kami mendukung proses demokrasi di Myanmar, tapi yang terpenting saat ini adalah menjaga hubungan baik, karena berdampak pada masyarakat, ekonomi, perdagangan perbatasan, khususnya sekarang. Thailand mendukung proses demokrasi. Selebihnya terserah dia bagaimana melanjutkannya," ucapnya.



Lalu, siapakah sebenarnya Prayut. Melansir dari berbagai sumber, Prayut adalah politisi dan pensiunan perwira Angkatan Darat Thailand.

Selain menduduki jabatan Perdana Menteri, dia juga adalah Menteri Pertahanan Negeri Gajah Putih itu. Dia menduduki jabatan itu sejak berhasil merebut kekuasaan dari Yingluck.

Baca: Militer Myanmar Minta Bantuan Junta Thailand Soal Demokrasi



Dia menjabat sebagai panglima tentara Thailand sejak 2010 hingga 2014 dan merupakan pemimpin Dewan Nasional untuk Perdamaian dan Ketertiban (NCPO), junta militer yang memerintah Thailand dari 22 Mei 2014 hingga 10 Juli 2019.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top