George Shultz Meninggal, Diplomat AS Akhiri Perang Dingin tapi Anjurkan Perang Baru

Senin, 08 Februari 2021 - 06:51 WIB
loading...
George Shultz Meninggal, Diplomat AS Akhiri Perang Dingin tapi Anjurkan Perang Baru
George Shultz, diplomat kawakan Amerika Serikat meninggal di usia 100 tahun. Dialah yang membantu mengakhiri Perang Dingin, tapi mengajurkan perang baru. Foto/Gulf News/Archives
A A A
WASHINGTON - George Shultz, menteri luar negeri Amerika Serikat (AS) era Presiden Ronald Reagan, telah meninggal di usia 100 tahun. Dialah diplomat Amerika yang membantu mengakhiri Perang Dingin tetapi berkontribusi pada konflik baru dengan menganjurkan serangan pendahuluan (preemptive strikes).

Shultz merupakan profesor ekonomi yang melihat dirinya lebih sebagai ahli yang digerakkan oleh data daripada seorang ideolog. Shultz memiliki perbedaan langka dalam melayani di empat posisi kabinet yang berbeda—termasuk menjadi Menteri Keuangan ketika Richard Nixon membongkar sistem moneter Bretton Woods pasca-Perang Dunia II.

Baca juga: Targetkan Arab Saudi, 4 Drone Bersenjata Houthi Ditembak Jatuh

"Salah satu pembuat kebijakan paling berpengaruh sepanjang masa, setelah melayani tiga presiden Amerika, George P. Shultz meninggal 6 Februari pada usia 100 tahun," kata lembaga pemikir Hoover Institution dalam sebuah pernyataan di situsnya, seperti dikutip AFP, Senin (8/2/2021).

Di Gedung Putih Reagan, terkenal karena perselisihannya, Shultz adalah salah satu tokoh yang paling tidak kontroversial. Dia membina hubungan baik dengan Kongres dan pers dan, yang paling penting adalah memberikan dukungan yang sangat kuat dari presiden sendiri, yang menjadikan Shultz sebagai diplomat utamanya selama 6,5 tahun.

Pada awal 1983, setengah tahun masa jabatannya, Shultz kembali dari China ke Washington yang bersalju dan diundang oleh Nancy Reagan untuk makan malam santai di Gedung Putih di mana dia tertarik untuk mendengar presiden terkenal anti-Komunis bersemangat untuk bertemu Soviet.

"Dia tidak pernah melakukan sesi panjang dengan pemimpin penting dari negara Komunis, dan saya bisa merasakan dia akan menikmati kesempatan seperti itu," tulis Shultz dalam memoarnya, "Turmoil and Triumph."

Beberapa hari kemudian, Shultz membawa duta besar Soviet ke Gedung Putih dengan mobil tak bertanda untuk pertemuan rahasia dengan Reagan, yang mendesak Moskow untuk mengizinkan emigrasi umat Kristen Pantekosta yang mencari perlindungan di kedutaan AS.

Soviet diam-diam mengikuti. Peran Reagan yang tidak mungkin sebagai negosiator dengan negara adidaya yang disebutnya sebagai "kerajaan jahat" telah dimulai.

Harapan Meningkat dengan Gorbachev
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2294 seconds (10.55#12.26)