Pakar: Kapal Induk Kedua China Siap Tempur di Laut China Selatan

loading...
Pakar: Kapal Induk Kedua China Siap Tempur di Laut China Selatan
Kapal induk kedua China, Shandong, di pelabuhan Angkatan Laut Sanya, China. Foto/Xinhua/Li Gang
A+ A-
BEIJING - Pakar militer yang berbasis di Beijing, Li Jie, mengatakan kapal induk kedua China; Shandong, telah memperoleh kapasaitas dasar dan siap berangkat ke wilayah yang lebih luas seperti Laut China Selatan untuk misi tempur.

Analisis itu merujuk pada video latihan terbaru kapal perang raksasa tersebut yang dirilis China Central Television (CCTV) pada Selasa lalu. Latihan berlangsung di Laut Bohai antara 1 hingga 23 September.

Shandong, menurut CCTV, telah menyelesaikan pengujian reguler dan misi pelatihan di laut yang berfokus pada pertempuran sebenarnya dan telah bertugas di Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) selama 10 bulan. (Baca: Media China Sentil Indonesia karena Menentang Klaim China di Laut China Selatan)

Shandong merupakan kapal induk kedua yang dimiliki China setelah Liaoning, namun merupakan kapal induk pertama buatan dalam negeri. Shandong ditugaskan oleh Angkatan Laut PLA pada 17 Desember 2019, di Sanya, Provinsi Hainan, China Selatan.



Video terbaru dari CCTV menunjukkan lepas landas dan pendaratan pesawat J-15 di kapal induk Shandong dan penembakan langsung oleh kapal tersebut. Helikopter Z-9S juga muncul di video tersebut, dan kemungkinan terlibat dalam latihan pencarian dan penyelamatan untuk pengendalian kerusakan.

Li Jie, kepada Global Times yang dilansir Kamis (29/10/2020), mengatakan bahwa Shandong telah memperoleh kapasitas tempur dasar dalam waktu kurang dari setahun sejak ditugaskan oleh Angkatan Laut PLA. (Baca: China Balas Pompeo: Laut China Selatan Bukan Hawaii-nya AS)

"Dengan penembakan langsung yang dilakukan di kapal, kelompok tempur kapal induk ganda China tidak lagi hanya sebuah konsep," kata Li.



“Secara umum, dibutuhkan satu hingga dua tahun bagi kapal induk baru untuk membentuk kapasitas tempur dasar, tetapi Shandong mencapai ini dalam waktu kurang dari satu tahun, meskipun China hanya memiliki satu kapal induk dan pengalaman terbatas. Ini menunjukkan kualitas pelatihannya cukup bagus," ujar Li.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top