Umat Kristen Arab Ramai-ramai Kecam Penghinaan Prancis terhadap Islam

loading...
Umat Kristen Arab Ramai-ramai Kecam Penghinaan Prancis terhadap Islam
Presiden Prancis Emmanuel Macron dikecam komunitas Kristen Arab karena dianggap menghina Islam. Foto/Anadolu
A+ A-
DOHA - Umat Kristen Arab pada hari Minggu bergabung dengan mereka yang mengutuk pernyataan baru-baru ini oleh otoritas Prancis terhadap Islam dan Nabi Muhammad.

Pada hari Rabu, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan dia tidak akan mencegah penerbitan kartun yang menghina Nabi Muhammad dengan dalih kebebasan berekspresi, sebuah pernyataan yang memicu kemarahan di dunia Arab dan Muslim. (Baca: Dewan Cendekiawan Senior Saudi: Menghina Nabi Muhammad Hanya Melayani Esktremis)

Jalal Chahda, seorang penyiar senior dengan saluran berita Al-Jazeera yang berbasis di Qatar, mengatakan dalam sebuah tweet; "Saya Jalal Chahda, seorang Kristen Levantine Arab, dan saya dengan keras menolak dan mencela penghinaan terhadap Nabi Islam, Utusan Tuhan #Mohammad. Berkah dan damai."

Chahda juga melampirkan foto, dengan komentar berbunyi; "Muhammad, semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian." Rekan Muslim-nya memuji tweet tersebut. (Baca: Guru Dipenggal karena Kartun Nabi Muhammad Picu Demo Besar di Prancis)



Ghada Owais, presenter Al-Jazeera lainnya yang juga beragama Kristen, men-tweet ulang tweet Chahda, dengan mengatakan: "Saya menolak untuk menyakiti perasaan Muslim atau untuk menggeneralisasi terorisme dan mengaitkannya dengan Islam."

Seorang pengguna Twitter bernama Ayman Dababneh berkomentar; "Siapa yang menyinggung dan tidak menghormati saudara Muslim saya, tidak menghormati saya sebagai seorang Kristen Yordania." Dia juga melampirkan foto yang dengan tulisan berbunyi; "Saya seorang Kristen menentang pelecehan (terhadap) Islam."

Pengguna Twitter bernama Michael Ayoub menulis: "Saya benar-benar membenci orang (yang) menghina agama orang lain atau mengejek-Nya aatau utusan-Nya." (Baca juga: Ada Seruan Timur Tengah Boikot Produk Prancis karena Kartun Nabi, Pasir Gusar)



"Apa yang terjadi di Prancis adalah kemerosotan, dan ini menggarisbawahi bahwa mereka sangat jauh dari ajaran Alkitab," imbuh Ayoub, seperti dikutip Anadolu, Senin (26/10/2020).
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top