Dewan Cendekiawan Senior Saudi: Menghina Nabi Muhammad Hanya Melayani Ekstremis

loading...
Dewan Cendekiawan Senior Saudi: Menghina Nabi Muhammad Hanya Melayani Ekstremis
Presiden Dewan Cendekiawan Senior Arab Saudi Sheikh Abdulaziz bin Abdullah bin Mohammed Al-Sheikh. Foto/REUTERS/ Ali Jarekji
A+ A-
RIYADH - Dewan Cendekiawan Senior Arab Saudi, badan keagaaman tertinggi di negara itu, mengatakan menghina Nabi Muhammad hanya melayani para ekstremis yang ingin menyebarkan kebencian di antara masyarakat.

Pernyataan itu muncul di tengah kontroversi penggunaan kartun Nabi Muhammad di kelas sekolah Prancis tentang kebebasan berekspresi yang gurunya kemudian dipenggal oleh seorang remaja etnis Chechnya. Presiden Prancis Emmanuel Macron menyebut pembunuhan tersebut merupakan serangan "teroris Islam". (Baca: Hamas: Penerbitan Kartun Nabi Muhammad oleh Prancis Tindakan Provokasi!)

Presiden Dewan Cendekiawan Senior Arab Saudi saat ini adalah Sheikh Abdulaziz bin Abdullah bin Mohammed Al-Sheikh. Dia juga merupakan Grand Mufti di negara tersebut.

"Tugas orang bijak di seluruh dunia adalah mengutuk penghinaan semacam itu yang tidak ada hubungannya dengan kebebasan berpikir dan berekspresi dan tidak lebih dari prasangka murni dan layanan gratis bagi ekstremis,” kata dewan itu dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari SPA, Senin (26/10/2020).



Dewan itu menyoroti bahwa Islam melarang segala bentuk penghinaan terhadap nabi Tuhan mana pun. (Baca: Guru Dipenggal karena Kartun Nabi Muhammad Picu Demo Besar di Prancis)

Presiden Prancis Emmanuel Macron telah mengkritik mereka yang dia sebut sebagai "Islamis" dan membela penerbitan kartun yang menggambarkan Nabi Muhammad. Kartun itu karya majalah Charlie Hebdo yang memicu pembantaian di kantor redaksi majalah tersebut pada 2015 silam.

Pembelaan Macron muncul setelah seorang guru di Prancis dipenggal minggu lalu di dekat Paris setelah dia menunjukkan kartun Nabi Muhammad selama diskusi di kelas tentang kebebasan berbicara dan berekspresi. Macron mengatakan guru yang dibunuh itu adalah korban serangan "teroris Islam."



"Kami tidak akan menyerah soal kartun," kata Macron dalam upacara penghormatan untuk guru yang dipenggal pekan lalu. "Dia dibunuh karena Islamis menginginkan masa depan kita," ujarnya, sambil bersumpah; "Mereka tidak akan pernah memilikinya." (Baca: Guru Dipenggal karena Kartun Nabi Muhammad, Imam Prancis: Kami Mohon Maaf)
halaman ke-1 dari 3
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top