Meksiko Klaim Menangi Perang Melawan Virus Corona

Rabu, 06 Mei 2020 - 12:01 WIB
loading...
Meksiko Klaim Menangi Perang Melawan Virus Corona
Foto/Ilustrasi
A A A
MEXICO CITY - Meksiko memenangkan pertempuran melawan virus Corona dan memiliki kapasitas cadangan yang cukup untuk mengatasi puncak pandemi minggu ini. Klaim ini muncul di tengah jumlah kematian yang terkait COVID-19 kemungkinan lebih tinggi daripada data resmi.

Wakil Menteri Kesehatan Meksiko, Hugo Lopez-Gatell, mengatakan negara itu berhasil membendung virus COVID-19 bahkan ketika ia memperingatkan bahwa gelombang kedua penyakit musiman dapat menyerang pada Oktober mendatang.

"Kami menang," kata Lopez-Gatell dalam sebuah wawancara di Istana Nasional, pusat pemerintahan federal di pusat bersejarah Mexico City.

"Jumlahnya menggembirakan. Kami masih memiliki kapasitas respons yang sangat luas," imbuhnya seperti dikutip dari Reuters, Rabu (6/5/2020).

Sejak menutup sekolah dan meningkatkan jarak sosial pada akhir Maret, Meksiko telah mendesak 126 juta penduduknya untuk tinggal di rumah dan memerintahkan penangguhan kegiatan bisnis yang tidak penting.

"Langkah-langkah tersebut memungkinkan Meksiko untuk mengubah arah epidemi dan memiliki efek yang sangat positif, yang mengarah pada pengurangan kecepatan penularan dan infeksi," terang Lopez-Gatell.

Meksiko pada Senin malam secara resmi mendaftarkan sekitar 25.000 kasus virus Corona dan hampir 2.300 kematian, meskipun kementerian kesehatan telah berulang kali mengatakan jumlah infeksi yang sebenarnya mungkin beberapa kali lipat. Angka kematian pun kemungkinan lebih tinggi.

"(Jumlah kematian diremehkan) dengan influenza setiap tahun, jadi tidak akan berbeda dalam kasus penyakit yang muncul seperti COVID-19," ujarnya, merujuk pada penyakit yang disebabkan oleh virus Corona baru.

Namun, ia mengatakan kasus-kasus virus Corona di Lembah Meksiko, daerah yang meliputi ibu kota yang merupakan rumah bagi satu dari enam penduduk, "jauh di bawah" 10.000 yang pihak berwenang telah perkirakan, dan dapat mencapai setengah dari jumlah itu.

Presiden Andres Manuel Lopez Obrador ingin mulai membuka kembali perekonomian di beberapa daerah pada 17 Mei dan di seluruh negeri pada 1 Juni. Pada hari Senin, Lopez Obrador mengatakan dia melihat "cahaya di ujung terowongan" dalam perjuangan Meksiko dengan virus mematikan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3712 seconds (11.210#12.26)