Begini Cara Hong Kong Tundukkan COVID-19 tanpa Lockdown Total

Selasa, 05 Mei 2020 - 11:39 WIB
loading...
A A A
"Pengalaman SARS pada tahun 2003 banyak mengajar kami. Kali ini kami mengambil langkah kami sendiri. Saya tahu diri saya dan keluarga saya semua telah memakai masker sejak pertengahan Januari. Kami cepat bertindak."

Ketika situasinya terlihat mulai stabil di Hong Kong, para pakar kesehatan masih merekomendasikan beberapa tingkat kehati-hatian.

Meskipun keberhasilan dalam mengendalikan pandemi COVID-19 terlihat, Pusat Perlindungan Kesehatan Hong Kong mendesak masyarakat untuk terus berlatih menjaga social distancing, menghindari pertemuan yang tidak perlu dan menghindari perjalanan keluar dari rumah. Pemerintah juga merekomendasikan agar semua orang memakai masker bedah saat berada di tempat umum. Tindakan social distancing yang semula ditetapkan akan berakhir pada 23 April diperpanjang hingga 7 Mei.

"Mengingat bahwa situasi infeksi COVID-19 tetap parah dan bahwa ada peningkatan terus-menerus dalam jumlah kasus yang dilaporkan di seluruh dunia, anggota masyarakat sangat didesak untuk menghindari semua perjalanan tidak penting di luar Hong Kong," seorang juru bicara kata Pusat Perlindungan Kesehatan.

"Situasi ini hanya dapat dianggap terkendali jika tidak ada lagi kasus lokal dalam 28 hari berikutnya," kata profesor David Hui Shu-cheong, pakar penyakit pernapasan di Universitas China, kepada program televisi lokal.

Pada titik itu, kata dia, sekolah dapat dibuka kembali dan pegawai negeri sipil dapat kembali bekerja.

Bahkan ketika pembatasan dilonggarkan, Hui mengatakan masyarakat harus terus mengenakan masker pada transportasi umum dan di tempat-tempat ramai, karena masih akan ada risiko kasus baru di masyarakat dan vaksin tidak akan tersedia sampai paling awal pertengahan 2021.

Sebelum vaksin itu tiba, Dr Peng Wu percaya bahwa akan sangat sulit untuk sepenuhnya menghindari gelombang kedua COVID-19.

"Kami mungkin mengharapkan relaksasi dari beberapa pembatasan yang ada, selama jumlah kasus tetap rendah," katanya. "Tetapi sebagai konsekuensinya, kita kemudian dapat mengambil risiko (memiliki) lebih banyak kasus impor dan lebih banyak transmisi masyarakat, yang membutuhkan pembatasan untuk diperketat lagi."
(min)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1822 seconds (10.55#12.26)