Kasus Covid-19 Meningkat, Israel Terapkan Lockdown

loading...
Kasus Covid-19 Meningkat, Israel Terapkan Lockdown
Ilustrasi, negara Eropa saat penerapan lockdown. Foto/Reuters
A+ A-
JERUSALEM - Demi mengantisipasi skenario terburuk akibat gelombang kedua virus corona (Covid-19), berbagai negara di dunia kembali memberlakukan lockdown dan memperketat protokol kesehatan, baik dalam skala daerah maupun nasional. Tarik ulur ini membuktikan implementasi upaya penanggulangan Covid-19 tidak maksimal dan efektif.

Israel yang mendeklarasikan diri terbebas dari Covid-19 juga kembali memberlakukan lockdown selama tiga pekan ke depan, setelah terjadi peningkatan kasus Covid-19 dalam beberapa pekan terakhir. Seluruh aktivitas masyarakat, mulai ritual keagamaan hingga bisnis di tempat umum akan diawasi dan dibatasi secara ketat. (Baca: Berikut Sebaran Penambahan Kasus Corona di 34 Provinsi)

Pemberlakuan lockdown tersebut jatuh pada musim libur umat Yahudi. Sesuai protokol yang dikeluarkan pemerintah lokal, warga Israel diimbau tetap berada di rumah dan tidak boleh ke luar rumah lebih dari 500 meter, kecuali ke tempat kerja. Sekolah dan pusat perbelanjaan juga ditutup. Adapun apotek dan ritel diwajibkan buka.

Sektor publik, kantor nonpemerintah, dan perusahaan yang tidak mendasarkan layanan kepada konsumen juga diperbolehkan beroperasi. Namun, jumlah karyawan yang dapat bekerja di satu ruangan dibatasi. Kegiatan rapat atau perkumpulan indoor lainnya juga tidak boleh lebih dari 10 orang, sedangkan outdoor 20 orang.



“Saya tahu peraturan ini akan memberatkan kami semua dan harus dibayar mahal,” ujar Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu, dikutip Reuters. “Ini bukanlah liburan yang biasa kami lalui. Dan kami sudah pasti tidak akan dapat merayakannya bersama keluarga,” sambungnya. Netanyahu juga berjanji menyiapkan paket bantuan.

Kementerian Keuangan Israel menyatakan, kebijakan lockdown akan menyebabkan ekonomi kian merosot dengan kerugian nasional ditaksir mencapai USD1,88 miliar. Sebelumnya, Israel sudah mengalami resesi setelah memberlakukan lockdown pada April. Lockdown pertama dicabut setelah kasus harian menurun cukup signifikan dan melambat. (Baca juga: Sunan Giri Pendakwah Pertama di Bumi Kalimantan)

Namun setelah kembali dibuka, kasus harian melonjak lagi, bahkan sempat terdapat 2.715 pasien baru hanya dalam 24 jam. Sejak Covid-19 mewabah di Israel, sebanyak 1.108 orang tewas akibat komplikasi penyakit. Israel pun kembali menjadi zona merah. Namun, Netanyahu menolak memberlakukan lockdown sebelum akhirnya diprotes warga.



Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan Hezi Levy mengatakan, penduduk Israel sedang terancam dan telah berjalan di lingkaran kematian. Karena itu, pemerintah sudah seharusnya menerapkan protokol kesehatan yang ketat demi keamanan dan keselamatan bersama. Dia berharap krisis kesehatan ini akan segera pergi dan tidak kembali.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top