AS Sebut Resolusi Indonesia Tentang Terorisme Buruk

loading...
AS Sebut Resolusi Indonesia Tentang Terorisme Buruk
Duta Besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa Kelly Craft. Foto/Times of Israel
A+ A-
NEW YORK - Amerika Serikat (AS) memveto resolusi Dewan Keamanan PBB yang ditujukan untuk menuntut, merehabilitasi dan mengintegrasikan kembali mereka yang terlibat dalam kegiatan terkait terorisme. AS mengatakan resolusi itu melewatkan bagian penting tentang pemulangan pejuang asing kelompok ekstremis Negara Islam atau ISIS dan keluarga mereka.

"Resolusi Indonesia di hadapan kita, yang seharusnya dirancang untuk memperkuat tindakan internasional terhadap kontraterorisme, ternyata lebih buruk daripada tidak ada resolusi sama sekali," kata Duta Besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa Kelly Craft seperti dikutip dari Deutsche Welle, Selasa (1/9/2020).

Resolusi tersebut disponsori oleh Indonesia, yang memimpin Dewan Keamanan untuk bulan Agustus. Pemungutan suara terakhir melihat 14 anggota mendukung resolusi tersebut, sementara AS mendaftarkan hak vetonya.(Baca: Presiden DK PBB Indonesia Hentikan Langkah Sanksi AS pada Iran)

"(Resolusi) bahkan gagal memasukkan referensi ke langkah pertama yang penting - repatriasi ke negara asal atau kebangsaan," kata Craft.



AS telah menyerukan para pejuang asing untuk diadili dan direhabilitasi di negara asalnya. Namun, negara-negara Eropa, termasuk Inggris dan Prancis, belum berbagi antusiasme AS atas kekhawatiran tentang reaksi publik atau serangan baru di tanah mereka. Mereka juga menyebutkan kesulitan dalam mengumpulkan bukti kejahatan yang terjadi di Irak dan Suriah.

Dalam kasus anggota keluarga pejuang ISIS, rancangan resolusi menyerukan kembalinya anak-anak ke negara asalnya, sebagaimana mestinya dan berdasarkan kasus per kasus.

Dengan lepasnya kendali ISIS atas atas sebagian besar tanah di Suriah, Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang sebagian besar Kurdi telah menahan ribuan pejuang asing di bagian timur laut negara itu. Kamp-kamp besar juga menampung ribuan wanita dan anak-anak, kebanyakan adalah anggota keluarga tersangka pejuang.



PBB telah menyatakan keprihatinannya atas kondisi di kamp-kamp kumuh ini, yang dikenal penuh sesak. Resolusi awal untuk masalah pejuang asing dan keluarga mereka sangat penting untuk mencegah kebangkitan kembali kegiatan teroris, kata pihak berwenang.(Baca: Di DK PBB, RI Dorong Dimulai Kembali Pembicaraan Palestina-Israel)

"Kami menyesal resolusi itu tidak diadopsi," kata juru bicara Kantor Luar Negeri Inggris setelah veto.

"Kami bekerja erat dengan mitra internasional untuk mengurangi risiko yang ditimbulkan kepada kami secara kolektif oleh pejuang asing," imbuhnya.

Semua suara dikirim melalui email karena pandemi virus Corona.
(ber)
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top