alexametrics

AS Terapkan Sanksi Baru pada Maskapai dan Jaringan Pelayaran Iran

loading...
AS Terapkan Sanksi Baru pada Maskapai dan Jaringan Pelayaran Iran
Menlu AS Mike Pompeo memberikan keterangan pers di Washington, AS, 11 Desember. Foto/REUTERS/Yuri Gripas
A+ A-
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) terapkan sanksi baru pada maskapai terbesar Iran, Mahan Air, dan jaringan pelayaran ESAIL yang dituduh mengangkut bantuan mematikan dan senjata proliferasi perusak massal.

Sanksi baru itu muncul hanya beberapa hari setelah pertukaran tahanan antara musuh lama itu pada akhir pekan lalu. Pertukaran tahanan itu merupakan kerja sama langka sejak ketegangan meningkat setelah Presiden AS Donald Trump mundur dari kesepakatan nuklir Iran 2015.

Departemen Luar Negeri (Deplu) AS menargetkan ESAIL Shipping Company yang berbasis Shanghai. "Perusahaan itu diketahui mengangkut material terlarang dari Organisasi Industri Dirgantara Iran yang mengawasi semua industri rudal Iran," papar Menteri Luar Negeri (Menlu) AS Mike Pompeo, dilansir Reuters.



Sanksi terhadap ESAIL dan tambahan sanksi pada Islamic Republic of Iran Shipping Lines akan berlaku pada Juni 2020. Jaringan pelayaran Iran yang terlibat penyelundupan bantuan mematika ndari Iran ke Yaman atas nama Korp Garda Revolusi Islam (IRGC) dan sayap paramiliter asing elit serta spionase Pasukan Quds juga masuk dalam daftar hitam AS.

Sanksi baru diterapkan pula pada Mahan Air dan tiga agen penjualan umum karena dituduh terlibat dalam proliferasi senjata perusak massal. "Ini memperluas sanksi kontraterorisme yang diterapkan pada 2011 atas dukungan yang diberikan pada pasukan IRGC," ujar Pompeo.

"Program itu termasuk menyedot dana dari rakyat Iran yang ditekan, dan mereka menambah kampanye teror dan intimidasi rezim di dalam negeri dan penjuru dunia," kata Pompeo.

Juru bicara misi Iran di Perserikatan Bangsa-Bangsa Alireza Miryousefi mengecam sanksi baru itu. "Rakyat Iran tak pernah bisa dibodohi oleh air mata buaya AS," tweet Miryousefi.
(sfn)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak