alexametrics

Trump Tekan Jepang Pilih Jet Tempur AS sebagai Pengganti Jet F-2

loading...
Trump Tekan Jepang Pilih Jet Tempur AS sebagai Pengganti Jet F-2
Sebuah prototipe pesawat tempur siluman buatan dalam negeri Jepang, X-2 Shinshin. Foto/REUTERS
A+ A-
LONDON - Pemerintahan Donald Trump menekan Tokyo untuk memilih jet tempur yang akan dikembangkan perusahaan pertahanan Amerika Serikat (AS) bersama Jepang sebagai pengganti jet tempur F-2-nya yang akan pensiun. Tekanan ini muncul ketika Tokyo mempertimbangkan jet tempur Inggris sebagai alternatif untuk mengurangi ketergantungannya pada senjata Amerika.

F-3 adalah pesawat jet tempur yang disiapkan untuk menggantikan F-2. Tiga pejabat yang mengetahui diskusi tentang program F-3 mengungkapkan kepada Finacial Times, Selasa (10/12/2019), perihal tekanan pemerintah Trump tersebut. Media yang berbasis di London itu tidak merinci nama pemerintahan dari tiga pejabat tersebut.

Menurut para sumber itu, pejabat Pentagon telah meningkatkan pembicaraan dengan Jepang di tengah kekhawatiran bahwa perusahaan pertahanan AS akan kalah dari BAE Systems, kontraktor pertahanan Inggris yang mengembangkan pesawat tempur generasi keenam Tempest.



Jet tempur F-2 Jepang akan pensiun sekitar tahun 2035. Tokyo berencana untuk memulai pengembangan jet tempur. Negara Mahahari Terbit ini sudah mempertimbangkan tiga opsi; berkolaborasi dengan BAE Systems; bekerja dengan Lockheed Martin—pembuat jet F-22 dan F-35 AS—, atau opsi ketiga yakni mengembangkan pesawat lokal.

Angkatan udara AS khawatir jika Jepang memilih jet tempur Inggris maka akan menciptakan masalah interoperabilitas. Para pejabat Amerika juga khawatir bahwa memilih jet Inggris akan membuat marah Presiden Donald Trump, sama seperti Washington dan Tokyo terlibat dalam pembicaraan sulit tentang berapa banyak yang harus dibayar untuk mempertahankan aliansi mereka.

Pemerintah AS pernah mengejutkan Jepang pada Juli lalu ketika mengatakan akan meminta kenaikan bayaran empat kali lipat menjadi USD8 miliar ketika kedua negara merundingkan kembali "perjanjian tindakan khusus" yang menentukan kontribusi mereka.

Eric Sayers, seorang ahli Jepang di Beacon Global Strategies—sebuah perusahaan penasihat, mengatakan Jepang akan membuat keputusan soal jet tempur seperti halnya ketegangan "bisa mendidih" karena pembagian biaya.

“Tokyo harus bisa membuat keputusan sendiri tentang opsi mana...untuk mengganti F-2," katanya. "Tapi Presiden Trump memiliki catatan mengambil pendekatan transaksional untuk aliansi dan pemerintah (Perdana Menteri Shinzo) Abe seharusnya tidak berharap dia akan melihat negosiasi 'perjanjian tindakan khusus' dan keputusan pengadaan besar ini sebagai hal terpisah," paparnya.

Trump telah membuat Jepang, dan para pejabat militernya sendiri, gugup dengan mengancam akan menarik pasukan Amerika dari Jepang kecuali Tokyo membayar lebih. Dia juga sering memuji pembelian senjata AS oleh Jepang dalam pertemuannya dengan Perdana Menteri Shinzo Abe.

Menteri Pertahanan Jepang Taro Kono baru-baru ini mengatakan kepada Financial Times bahwa dia terbuka untuk berkolaborasi dengan program jet tempur Eropa seperti Tempest.

Seorang pejabat senior pertahanan AS menekankan bahwa Jepang harus memandang interoperabilitas sebagai “faktor penting” untuk dipertimbangkan. "Karena pentingnya aliansi dan dinamika keamanan saat ini di kawasan itu, kami jelas akan lebih memilih pekerjaan Jepang dengan AS dalam program jet tempur mereka di masa depan," kata pejabat itu.

"Ada beberapa contoh melakukannya sendiri yang telah memakan waktu terlalu lama, biaya terlalu banyak dan tidak melakukan banyak hal untuk interoperabilitas."

Michael Green, mantan pejabat tinggi Gedung Putih yang memiliki hubungan dekat dengan pemerintahan Abe, mengatakan lobi Pentagon membuahkan hasil setelah Tempest mendapatkan momentum awal.

“Pemerintah AS mengorganisir dirinya di sekitar kampanye untuk jet tempur Amerika. Dan di pemerintahan Jepang, beberapa bagian besar telah bergeser sehingga momentumnya bergeser ke arah keputusan berbasis kemampuan yang akan menguntungkan desain berdasarkan platform AS yang sudah ada," kata Green. "Tapi ini belum berakhir. Momentum bisa bergeser kembali karena ada banyak variabel."

Jepang telah lama memimpikan membangun pesawat terbang domestik untuk menyamai Zero fighter era-perang dunia kedua yang terkenal. Proyek untuk membangun pesawatnya sendiri mendapat urgensi tahun lalu ketika Abe memilih untuk membeli 105 F-35 yang dirakit sepenuhnya dari AS.

Seorang eksekutif Jepang mengatakan bahwa industri lokal sangat membutuhkan program tempur baru.

AS telah mengusulkan bersama-sama mengembangkan pesawat tempur yang berbasis pada F-35 dan F-22. Tapi itu akan membatasi penggunaan teknologi Jepang, yang menghasilkan "kotak hitam" pesawat tempur tanpa akses ke kode sumber yang diperlukan untuk peningkatan independen—sesuatu yang diinginkan oleh Angkatan Udara Jepang dan banyak anggota parlemen menganggap penting untuk kedaulatan.

"Hal terpenting bagi pesawat tempur masa depan adalah kemampuan," kata Itsunori Onodera, anggota Diet (Parlemen Jepang) dan menteri pertahanan dua kali. “Lalu ada tautan data, termasuk ke jaringan AS. Dan kemudian juga perlu memiliki kebebasan untuk meningkatkan."

Onodera mengatakan industri Jepang tidak memiliki kemampuan untuk melakukannya sendiri dan biaya per unit bangunan khusus untuk pasar domestik akan menjadi penghalang. Dia menambahkan timeline Tempest yang sama membuat kolaborasi dengan Inggris sebagai "kemungkinan yang masuk akal" tetapi keputusan akan tergantung pada kemampuan, biaya dan potensi untuk peningkatan.

Keputusan akan diserahkan kepada Abe, yang harus memilih antara teknologi independen dan harapan nasionalis atau aliansi AS dan hubungannya dengan Trump.

Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan pada hari Selasa (10/12/2019) bahwa mereka tidak berniat untuk memilih pesawat tertentu yang ditentukan pada tahap pengembangan ini. "Selain itu, kami bertukar berbagai pendapat dengan sekutu AS kami tentang hal-hal seperti interoperabilitas," kata kementerian itu.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak