alexametrics

Terjerat Skandal, Kepala UNRWA Mengundurkan Diri

loading...
Terjerat Skandal, Kepala UNRWA Mengundurkan Diri
Pierre Krahenbuhl. Foto/Istimewa
A+ A-
NEW YORK - Kepala badan utama PBB untuk pengungsi Palestina, UNRWA, mengundurkan diri setelah terlibat dalam skandal yang melibatkan tuduhan nepotisme, penyalahgunaan wewenang dan berselingkuh dengan seorang karyawan.

Dalam sebuah pernyataan, PBB mengatakan Pierre Krahenbuhl telah mengundurkan diri dari perannya sebagai komisaris jenderal di badan tersebut setelah penyelidikan internal menemukan "masalah manajemen."

Krahenbuhl mengajukan pengunduran dirinya kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres di tengah meluasnya skandal itu hanya beberapa jam setelah ia setuju untuk mundur sementara pada hari sebelumnya.



"Temuan awal tidak termasuk penipuan atau penyalahgunaan dana operasional oleh Krahenbuhl," kata seorang juru bicara PBB secara terpisah.

"Namun, ada masalah manajerial yang perlu ditangani," imbuhnya seperti dikutip dari The Guardian, Kamis (7/11/2019).

Warga negara Swiss itu sebelumnya membantah tuduhan tidak pantas.

Penyelidikan internal yang bocor tentang kesalahan di UNRWA, yang diselesaikan akhir tahun lalu, menuduh badan itu dapat dipercaya dan menguatkan dugaan pelanggaran etika yang serius, termasuk beberapa yang melibatkan Krahenbuhl.

Mengumumkan Krahenbuhl berhenti sementara, kantor sekretaris jenderal PBB mengatakan penyelidikan lanjutan telah mengungkapkan masalah manajemen yang berhubungan khusus dengan kepala badan tersebut.

UNRWA mengatakan dia telah diberhentikan sementara sampai proses selesai dan sekretaris jenderal PBB, António Guterres, telah menunjuk Christian Saunders sebagai petugas yang bertanggung jawab untuk periode sementara.

Sumber mengatakan tuduhan tentang Krahenbuhl melibatkan hubungannya dengan seorang anggota staf perempuan. Ia dilaporkan terbang keliling dunia dalam perjalanan kelas bisnis dan tinggal di hotel-hotel butik.

Menurut laporan media Swiss awal tahun ini, Krahenbuhl, yang sudah menikah, dilaporkan membuat pos untuk seorang wanita diduga memiliki hubungan dengannya. Biayanya didanai oleh Kementerian Luar Negeri Swiss dari Maret 2015 hingga Desember tahun lalu.

Beberapa negara donor, termasuk Swiss dan Belgia, menangguhkan pendanaan untuk UNRWA, yang memberikan dukungan kepada 5,5 juta pengungsi Palestina, atas tuduhan tersebut.

Dugaan kelakuan tidak pantas di bagian top level badan itu dilaporkan juga melibatkan staf senior lainnya, dengan beberapa pengaduan diduga melibatkan upaya untuk menutupi kesalahan lainnya.

Masalah-masalah di badan itu diyakini terungkap setelah dua lusin staf senior mengadu ke petugas etika UNRWA, yang menyelesaikan laporan tentang dugaan tersebut untuk Guterres pada Desember tahun lalu.

Laporan itu bocor musim panas ini, tampaknya pada saat frustasi dengan lambatnya kemajuan penyelidikan PBB, mendorong langkah lebih lanjut.

Meskipun Krahenbuhl dianggap sebagai advokat yang sangat efektif untuk lembaganya - menggantikan kekurangan dana setelah Donald Trump memotongnya - tuduhan itu membuat organisasi itu terbelah oleh ketidakpuasan.

Penyelidikan yang bocor menggambarkan "lingkaran dalam" di sekitar Krahenbuhl dituduh mendapatkan manfaat bagi diri mereka sendiri.

Mereka dituduh terlibat dalam pelanggaran, nepotisme, pembalasan dan penyalahgunaan wewenang lainnya.

Pernyataan UNRWA mengatakan peninjauan berkelanjutan oleh kantor pengawasan internal PBB menemukan sejumlah bidang yang perlu diperkuat.

Hubungan nyata di jantung tuduhan telah mendorong spekulasi luas di dalam agensi tersebut, ketika kedua pejabat itu terbang bersama-sama di seluruh dunia, diduga kadang-kadang tinggal di sebuah hotel terpisah dengan staf lain.

Dalam sebuah pernyataan awal tahun ini mengenai tuduhan tersebut, juru bicara badan tersebut, Tamara Alrifai, mengatakan: "Ada penyelidikan yang sedang berlangsung tentang UNRWA, dan tidak ada yang disebarluaskan atau dibahas adalah temuan penyelidikan, hanya dugaan dan desas-desus."

Dia mengimbau orang-orang untuk menunggu kesimpulan yang sebenarnya dan bagi para donor untuk menjaga pendanaan mereka bagi para pengungsi Palestina.

Pada awal Juli, Krahenbuhl mengatakan bahwa ia “tanpa syarat” menolak karakterisasi laporan tentang agensi dan kepemimpinan seniornya.

"Jika penyelidikan saat ini - setelah selesai - adalah untuk menyajikan temuan yang memerlukan tindakan korektif atau tindakan manajemen lainnya, saya tidak akan dan kami tidak akan ragu untuk mengambilnya," ujarnya.

Israel menyatakan sangat prihatin atas temuan tersebut, dengan mengatakan mereka mengkonfirmasi perlunya perubahan mendalam dan komprehensif di UNRWA.

"Tersingkirnya Krahenbuhl hanyalah langkah pertama dalam proses panjang yang diperlukan untuk memberantas korupsi, meningkatkan transparansi dan mencegah politisasi badan tersebut," kata Kementerian Luar Negeri Israel.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak