alexametrics

AS Jatuhkan Sanksi pada Putra Khamenei, Kado Pahit Revolusi Iran

loading...
AS Jatuhkan Sanksi pada Putra Khamenei, Kado Pahit Revolusi Iran
Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei. Foto/REUTERS
A+ A-
WASHINGTON - Departemen Keuangan Amerika Serikat (AS) menjatuhkan sanksi pada sembilan penasihat politik dan militer Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei, termasuk putra Khamenei. Sanksi yang juga dijatuhkan pada beberapa cabang militer Teheran itu menjadi "kado pahit" peringatan Revolusi Islam Iran yang ke-40.

Penjatuhan sanksi diumumkan hari Senin, bertepatan dengan peringatan 40 tahun krisis penyanderaan para diplomat Amerika ketika para pendukung revolusi Islam Iran mengambil alih kedutaan Amerika di Teheran pada tahun 1987. Saat itu, lusinan diplomat dan warga AS disandera selama 444 hari.

"Tindakan ini semakin membatasi kemampuan Pemimpin Tertinggi untuk melaksanakan agendanya tentang teror dan penindasan," kata Menteri Keuangan Amerika Steven Mnuchin dalam sebuah pernyataan, dikutip Reuters, Selasa (5/11/2019).



Putra Khamenei yang dijatuhi sanksi AS itu bernama Mojtaba Khamenei. Dia selama ini digambarkan pemerintah Amerika sebagai "kepala peradilan Iran".

Beberapa jam setelah sanksi diumumkan secara resmi, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Abbas Mousavi mengatakan langkah itu adalah contoh dari pendekatan intimidasi Amerika Serikat.

"Jenis tindakan ini hanya merupakan tanda keputusasaan dan ketidakmampuan rezim (Amerika) ini dalam mengambil manfaat dari pendekatan diplomatik dan logis, yang dapat dilihat dalam kerangka pandangan intimidasi Amerika Serikat terhadap negara-negara lain dan isu-isu global dan internasional yang penting," kata Mousavi, dikutip IRNA.

Pada Juni, AS menjatuhkan sanksi terhadap kantor Khamenei.

Sanksi yang dikenal sebagai daftar hitam Departemen Keuangan Amerika itu mencakup pembekuan aset individu yang ditargetkan di AS dan melarang warga Amerika melakukan bisnis dengan mereka yang terkena sanksi.

Cabang militer Iran yang ikut dijatuhi sanksi adalah Staf Umum Angkatan Bersenjata, sebuah badan elite militer di Iran. Washington sebelumnya telah menyatakan Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran sebagai kelompok teroris.

Di saat sanksi dijatuhkan kepada para pejabat terdekat Khamenei, publik Iran turun ke jalan memekikkan slogan-slogan anti-Amerika dan anti-Israel. "Matilah Amerika!," bunyi teriakan para warga Iran di sekitar bekas gedung Kedutaan Amerika di Teheran. Mereka juga membakar bendera nasional AS.
(mas)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak