alexametrics

Pemakaman Mugabe, Keluarga Akan Gelar Upacara Pribadi

loading...
Pemakaman Mugabe, Keluarga Akan Gelar Upacara Pribadi
Pihak keluarga mengatakan akan melakukan upacara pribadi untuk memakamkan mantan diktator Zimbabwe, Robert Mugabe. Foto/Istimewa
A+ A-
HARARE - Mantan diktator Zimbabwe, Robert Mugabe, akan dimakamkan dalam sebuah upacara pribadi pada tanggal yang belum ditentukan. Hal itu diungkapkan oleh pihak keluarga, sekaligus menepis keinginan penggantinya yang ingin ia dikebumikan di sebuah monumen nasional pada hari Minggu.

Mugabe, yang memerintah Zimbabwe selama 37 tahun sampai ia digulingkan oleh pasukannya sendiri pada November 2017, meninggal di rumah sakit Singapura enam hari lalu dalam usia 95 tahun. Jasadnya tiba di Zimbabwe dari Singapura pada hari Rabu dan mulai disemayamkan selama tiga hari pada hari Kamis.

Pemakaman Mugabe menjadi polemik ketika di mana ia akan dimakamkan mengancam akan melemahkan Presiden Emmerson Mnangagwa, mantan wakil Mugabe yang bersekongkol untuk menggulingkannya.



Mnangagwa dan partai ZANU-PF yang berkuasa ingin Mugabe dimakamkan di sebuah monumen nasional untuk para pahlawan perang pembebasan melawan kekuasaan minoritas kulit putih, dalam upaya menyatukan negara di balik agenda politik dan ekonomi mereka. Pemerintah telah merencanakan pemakaman kenegaraan pada hari Sabtu dan kemudian pemakaman pada hari Minggu.

Tetapi beberapa kerabat Mugabe telah menolak rencana itu dan ingin dia dimakamkan di desa asalnya sekitar 85 km dari Ibu Kota Zimbabwe, Harare.

Leo Mugabe, keponakan mendiang mantan presiden Zimbabwe itu, mengatakan upacara pemakaman itu akan dilakukan secara pribadi, tanpa mengatakan di mana itu akan dilakukan.

"Jika saya memberi tahu Anda (di mana itu akan dilakukan) maka itu tidak akan menjadi rahasia," katanya.

"Keluarga adalah orang yang membuat keputusan," tambahnya seperti dikutip dari Reuters, Kamis (12/9/2019).

Keluarga mengeluarkan pernyataan yang menyatakan prihatin tentang cara pemerintah mempersiapkan pemakaman Mugabe tanpa berkonsultasi dengan keluarga dekatnya.

"Keluarga juga mengamati dengan terkejut bahwa Pemerintah Zimbabwe berusaha memaksa kami untuk menerima upacara pemakaman dan penguburan yang bertentangan dengan keinginan Mugabe," kata pernyataan itu.

Sebelumnya Presiden Zimbabwe Emmerson Mnangagwa, diapit oleh keamanan dan setengah lusin tentara yang membawa senapan, mengunjungi rumah megah Mugabe, yang dikenal sebagai Atap Biru, di Ibu Kota untuk memberikan penghormatan.

Sebuah paduan suara mengenakan kaos kuning bertuliskan wajah Mnangagwa menyanyikan lagu-lagu saat ia tiba. Sekitar seratus simpatisan duduk di bawah tenda di halaman di bawah rumah utama, menunggu giliran mereka untuk melihat peti mati.

"Selama ZANU-PF berkuasa dan selama saya memimpin, tidak ada yang akan menyimpang, Anda tetap ikon kami, komandan dan bapak pendiri kami," kata Mnangagwa tentang Mugabe, berbicara kepada kerabat dan rekan di ruangan tempat peti mati terbungkus bendera Zimbabwe ditempatkan.

Jasad Mugabe kemudian diterbangkan ke stadion sepak bola Rufaro dalam pernyataan informal Mbare Harare, di mana ribuan pelayat melewati peti mati terbuka.

Terjadi penyerbuan singkat, ketika orang-orang bergegas maju untuk mendapatkan kesempatan melihat mantan pemimpin mereka.

Jenazah itu diperkirakan akan dipajang di stadion, tempat di mana ia mengambil sumpah pertamanya di kemerdekaan pada 1980, pada hari Jumat sebelum pemakaman kenegaraan yang direncanakan di stadion olahraga nasional pada hari Sabtu.

Trust Nyakabawo, seorang warga Mbare, mengatakan kepada Reuters di stadion Rufaro bahwa ia ingin Mugabe dimakamkan di National Heroes Acre bersama dengan pejuang pembebasan lainnya.

“Kami kesakitan setelah kematiannya karena kami terbiasa melihatnya hidup sebagai figur ayah yang memimpin negara dengan baik. Kami membutuhkannya untuk pergi ke Heroes Acre,” kata seorang pelayat lain, Prisca Mutandi, ketika helikopter yang membawa peti mati Mugabe mendarat di luar stadion.

Banyak warga Zimbabwe mengingat Mugabe sebagai pembebas negara mereka dari pemerintahan minoritas kulit putih dan memuji dia karena memperluas akses orang ke pendidikan dan tanah.

Tetapi ingatan itu juga diwarnai dengan kesedihan, ketika ia memimpin sebuah ekonomi yang hancur karena hiperinflasi, kekurangan dan korupsi yang mengakar kuat, serta membuat negara terbelah dengan loyalitas terpecah antara dua partai politik terbesar di negara itu, ZANU-PF dan oposisi MDC.

Mnangagwa merasa sulit untuk menghidupkan kembali perekonomian, dan langkah-langkah yang diambil pemerintahnya tahun ini untuk memperkenalkan kembali dolar Zimbabwe telah mendorong kenaikan harga yang tajam yang telah menambah kesulitan sehari-hari masyarakat.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak