alexametrics

Intervensi di Menit Akhir, AS Minta Gibraltar Tidak Lepaskan Tanker Iran

loading...
Intervensi di Menit Akhir, AS Minta Gibraltar Tidak Lepaskan Tanker Iran
Kapal tanker Grace 1 milik Iran yang ditahan pihak Gibraltar. Foto/Istimewa
A+ A-
GIBRALTAR - Amerika Serikat (AS) melakukan intervensi dalam kasus kapal tanker minyak Iran yang ditahan di Gibraltar. AS membuat permohonan agar kapal tersebut disita dan tidak dibebaskan di menit-menit akhir.

Pihak berwenang Gibraltar bersiap untuk membahas nasib kapal tanker Grace 1 yang ditahan sejak bulan Juli lalu. Namun, Departemen Kehakiman AS kini meminta mereka untuk terus menahan kapal tersebut.

"Departemen Kehakiman AS telah mengajukan permohonan untuk merebut Grace 1 atas sejumlah tuduhan yang sekarang sedang dipertimbangkan," kata seorang juru bicara pemerintah Gibraltar seperti dilansir dari Telegraph, Kamis (15/8/2019).



Intervensi yang dilakukan AS terungkap dalam sidang di Mahkamah Agung Gibraltar, di mana jaksa agung wilayah sedang bersiap untuk menyetujui pembebasan kapal.

“Permohonan ini sangat berbeda. Permohonan itu akan menjadi permohonan untuk tidak ada perintah penahanan lebih lanjut,” kata seorang jaksa kepada pengadilan, menurut Gibraltar Chronicle.

Sidang sekarang telah ditunda hingga pukul 16:00 waktu setempat sementara pemerintah Gibraltar mempertimbangkan permintaan AS.

Intervensi AS kemungkinan membuat geram Iran, yang menyebut penahanan Grace 1 sebagai tindakan pembajakan.

Teheran telah berulang kali menuduh Gibraltar dan Inggris merebut kapal itu sebagai bagian dari kampanye "tekanan maksimum" Donald Trump terhadap ekonomi Iran.

Inggris dan Gibraltar bersikeras bahwa mereka menahan kapal secara legal karena berencana melanggar sanksi Uni Eropa (UE) dengan membawa minyak ke Suriah.

Garda Revolusi Iran membalas dengan merebut Stena Impero, sebuah kapal tanker berbendera Inggris, beberapa hari setelah Marinir Kerajaan Inggris naik ke Grace 1.

Jika AS berhasil menghentikan pembebasan Grace 1, kemungkinan akan memperpanjang pertikaian antara Inggris dan Iran terkait nasib Stena Impero.

Seorang juru bicara Kantor Luar Negeri mengatakan awal pekan ini: "Investigasi yang dilakukan di sekitar Grace 1 adalah masalah bagi Pemerintah Gibraltar. Karena ini adalah investigasi yang sedang berlangsung, kami tidak dapat berkomentar lebih lanjut.”

Kapten Grace 1 dan tiga perwiranya telah dibebaskan dari penangkapan di Gibraltar, kata pemerintah.

Kapten sebelumnya menuduh Inggris menggunakan "kekuatan kasar" yang tidak perlu ketika Marinir Kerajaan Inggris mengambil kapal.

Dia mengatakan marinir mengarahkan senjata ke awaknya yang tidak bersenjata dan memaksa mereka untuk berlutut di geladak.

"Mereka hanya mengarahkan pistol dan mereka mulai berteriak melihat ke depan, melihat ke depan," katanya kepada BBC.

"Saya benar-benar terkejut bahwa saya tidak tahu apa yang harus saya rasakan karena mereka tidak memberi saya kesempatan untuk berbicara," imbuhnya.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak